Posts Tagged ‘Fesyen’

Original But Expensive? Use Your Brain Then…

Sunday, February 5th, 2012

Hmm…tulisan kali ini adalah waktunya untuk pamer hasil berburu sepatu.

Berhubung saya sudah mulai sedikit insaf untuk urusan belanja, dengan kata lain belanja kalau sudah benar-benar perlu barang tersebut, maka hasil perburuan di bawah ini adalah hasil perburuan yang saya lakukan antara April 2011 sampai dengan Januari 2012. Dan itupun, setelah tujuh pasang koleksi sepatu saya sudah waktunya dipensiunkan.

Crocs – Women’s Melbourne…

crocsTo be honest, saya tidak terlalu suka dengan model-model sepatu merek keluaran Crocs. Tetapi mengingat sepatu-sepatu merek ini cukup nyaman di kaki saya (terutama untuk jalan jauh), maka saya pun punya beberapa sepatu merek Crocs. Dan favorit saya, Crocs yang satu ini; Tipe Melbourne. Bentuknya masih cantik di kaki; nyaman pasti, tidak mudah kotor, kalaupun kotor sepertinya mudah untuk dicuci. Harganya sekitar Rp.700.000an.

m)phosis…

2mphosisFlat shoes dan sandal andalan saat saya tidak perlu memakai sepatu tinggi, adalah merek yang satu ini. Dan dua benda ini sudah menemani saya jalan-jalan ke luar negeri.

Sandal keluaran merek ini adalah langganan jadi inceran, dari zaman sandalnya masih Rp.99.000, sampai sekarang yang rata-rata sudah di atas Rp.150.000. Termasuk sandal berbahan beludru ini, yang berharga Rp.159.000 (kalau tidak salah ingat :lol:).  Saya beli bulan Agustus 2011, setelah sandal m)phosis saya sebelumnya, yang baru saya beli di Februari 2011, direbut seekor monyet waktu saya mengunjungi Kintamani Monkey Forest bulan Mei 2011, dan monyet itu berhasil membuat saya jalan kembali ke mobil tanpa alas kaki *dilarang ketawa! *hihihi.

Sedangkan flat shoes-nya berbahan dasar satin, dilapisi dengan brokat, dan dilengkapi dengan ankle strap dari pita satin yang bisa dililitkan. Mirip dengan sepatu balerina jadinya. Tetapi karena saya malas ribet, jadi pita tersebut lebih sering tidak saya gunakan dan saya pasang kalau memang sedang ingin memakainya. Harga sepatu ini, Rp300.000an.

Nine West…

2ninewestNwalmund…

Tinggi dan tersiksa? Awalnya! Banget! Terima nasib akibat kedua kaki yang pergelangannya pernah cedera saat tenis. Tetapi setelah sepatu ini beberapa kali dipakai, lama-lama sudah tidak menyakitkan. Mungkin karena sudah terbiasa. Sepatu ini saya beli di Maret 2011. Kali ini tanpa rencana, hasil hasrat dua perempuan pergi bersama ke pusat perbelanjaan, hasilnya seperti ini.  Dengan tinggi hak seperti gedung pencakar langit itu, tentunya sepatu ini lebih sering tidur manis di kotaknya yang biasa saya simpan di atas rak. Saya pakai hanya sesekali. Harga sepatu ini di atas Rp. 1.200.000.

Chasey…

Inceran lama ini cyyynnn. Walaupun yaaa…kembali kaki ini sedikit tersiksa di awal, tetapi tetap dounks saya bela-belain untuk memakainya. Khan lama-lama nyaman juga di kaki. Kisaran harganya sama-lah dengan si Nine West sebelumnya, yaitu di atas Rp.1.200.000.

Clarks – Costume Party…

ClarksWaaahhh…ini sepatu juga sudah saya incer sejak lama. Saya tahu persis kualitas sepatu merek ini. Kulit asli, sangat nyaman di kaki, dan tahan lama. Tidak akan menyesal membelinya, karena harga jualnya sebanding dengan kualitasnya. Dan harga sepatu ini di kisaran Rp.1.600.000.

Kalau ditanya apakah semua sepatu itu merek asli? Yup…they are original! Keren? I like it! Kalau saya tidak suka, tidak mungkin saya beli. Mahal? Kalau dilihat dari harga-harga yang tertulis di atas, memang mahal. Tetapi, saya beri tahu ya…sepatu yang saya beli dengan harga sama persis dengan yang tertera di sana, hanya si sandal dan flat shoes dari m)phosis. Selebihnya? Saya beli dengan menggunakan otak belanja yang cerdas ala Ocha *siulsiulsambilngelapsepatu

Intinya, jangan malas berputar-putar pusat perbelanjaan untuk riset terlebih dahulu. Dan sabar! Sabar menunggu ada budget! Sabar menunggu ada diskon, paling penting!!

Dan…sekali lagi…barang asli, cantik, dan ga malu-maluin!!

Sampai jumpa di edisi riviu belanja lainnya!!

*ciyumciyumsepatumahal *dilemparbakiak :mrgreen:

ps: tips tambahan niy…untuk yang kakinya mudah lelah, atau sering melewati medan perjalanan tidak bersahabat untuk sepatu, atau pulang terpaksa menggunakan kendaraan umum (taksi sekalipun), tetapi tetap ingin memakai sepatu hak tinggi, jangan lupa bawa flat-shoes atau sandal cantik untuk ganti. Sayang kakimu. Dan yang pasti, sayang sepatunya laaahh…

—-

Baiklah, gue bocorin harga belanjaan-belanjaan gue di atas, paling murah Rp.159.000 dan yang paling mahal Rp.779.000. Nice deal huh?

I’m Not A Shoes Fetish…

Thursday, September 9th, 2010

Sudah lama sepertinya, saya ndak menulis sesuatu yang berbau-bau tentang fesyen. Mungkin karena kemarin-kemarin saya jarang belanja, atau mungkin karena isi lemarin tidak perlu ada yang dikurangi, lalu diganti yang baru.

Beberapa hari lalu saya kembali menambah koleksi sepatu. Kali ini sepatu kerja, karena sepatu kerja andalan saya sudah sedikit perlu di “hemat” untuk dipakai.

Terus terang saya bukan shoes fetish. Dan sepatu adalah prioritas kedua (setelah pakaian), saat saya memutuskan untuk melakukan retail therapy. Bagi saya, cukup kalau setiap tipe (yang saya bagi menurut fungsinya), yang saya punyai ada warna hitam dan warna putih. Dua warna netral itu tidak akan membuat saya lebih repot  kehabisan waktu untuk mencocokkan antara sepatu dengan pakaian yang akan saya kenakan.

Dengan menambah satu pasang lagi, sekarang inilah koleksi sepatu yang saya punyai *ga sebanyak koleksi sepatu kalian kok* :mrgreen:

DSC00763Kali ini saya ingin membahas, bercerita, atau mungkin juga reviu satu per satu tentang sepatu-sepatu yang saya punya ini. Jadi tak apa lah ya…kali ini saya juga menyebutkan mereknya.

Dan kita mulai dari deretan belakang, dari kiri ke kanan…

Nike. Saya kangen memakai sepatu ini, karena sepatu ini adalah sepatu tenis yang tentunya hanya saya pakai saat saya berlatih tenis. Karena saya kangen memakai sepatu ini, pastinya saya sudah lama tidak bermain tenis. Kalau saya tidak salah ingat harga asli sepatu ini lebih dari Rp.500.000, tetapi sepatu ini saya dapatkan hanya sekitar Rp.200.000an.

Converse. Sepatu paling menyenangkan untuk dipakai. Nyaman, gaya, dan menyarukan usia asli :mrgreen:. Saya ingat betul, sepatu ini saya beli karena terpaksa. Saat itu saya masih kuliah dan hari itu adalah hari ujian salah satu MKDU. Ujian ini mengharuskan setiap pesertanya memakai sepatu. Sialnya saya lupa memakai sepatu, karena fakultas saya sedikit tak peduli apakah mahasiswanya memakai sepatu atau sandal saat kuliah ataupun ujian. Beda fakultas, beda pula universitas *loh?*. Pihak universitas bisa saja tidak mengizinkan mahasiswa mengikuti ujian, karena tidak memakai sepatu. Untung saja ujiannya setelah makan siang. Dan waktu itu paginya saya memang ada ujian lain, jadi saya tidak mepet sampai kampus. Terpaksalah saya berlari ke mall sebelah kampus untuk mencari sepatu *kebetulan ada alasan buat beli sepatu*. Hasilnya yaa…si Converse yang satu ini. Warna merah muda, belakangnya sedikit tinggi dan bisa ditekuk. Jika ditekuk, bagian yang tertekuk (yang notabene adalah bagian dalam sepatu) memiliki corak kotak-kotak kombinasi warna merah muda, kuning dan putih. Harga saat saya beli antara Rp.300.000 – Rp. 400.000.

Marie Claire. Sepatu yang mempunyai tinggi hak sekitar 6 cm ini saya beli tahun lalu, saat saya harus kembali bekerja setelah lulus kuliah, dan baru sadar, koleksi sepatu kantor sudah sangat minim. Terus terang sepatu ini sangat jarang saya pakai. Satu alasannya, karena tidak nyaman di kaki. Mungkin karena ternyata merek ini tak cocok dengan bentuk dan segala sesuatu di kaki saya, atau karena faktor lain. Harga sepatu ini berkisar antara Rp. 200.000 – Rp. 250.000.

Everbest. Kalau tidak salah dulu Everbest mempunyai tag line The Best Ever. Terus terang sepatu ini dibelikan oleh seseorang *eh* di tahun 2004, saat tiga pasang Everbest yang saya miliki sebelumnya sudah waktunya dipensiunkan. Merek ini adalah merek andalan saya untuk sepatu kantor, karena sangat nyaman di kaki. Everbest yang ini hanya mempunyai hak setinggi 4 cm.  Termasuk sepatu dengan hak rendah yang saya miliki. Sebelum Everbest yang ini, Everbest yang saya pakai harian mempunyai hak antara 5-8 cm, karena ya itu tadi, walaupun tinggi, untuk berlari ke sana ke mari, sepatu merek ini tetap nyaman di kaki. Tak membuat kaki saya lecet sedikit pun. Enam tahun lalu, harga sepatu ini berkisar Rp.450.000 – Rp. 500.000 *gue tau harganya karena gue yang milih, dan belinya sama gue* :mrgreen:

G by Guess. The newest one. Gara-gara terlalu lama menunggu antrian dokter gigi, Senin lalu saya memutuskan untuk berjalan-jalan ke mall yang letaknya di samping rumah sakit tempat saya berobat gigi. Saya memang sudah berencana untuk menambah koleksi sepatu kantor, yang bukan flat shoes. Putar-putar keliling pusat perbelanjaan yang saat itu sedang menggelar diskon dimana-mana adalah hal yang menyenangkan untuk saya. Saya bisa mendapatkan barang mahal dengan harga diskon. Seperti sepatu ini, yang saya beli dengan harga Rp.300.000 – Rp. 400.000 setelah diskon, dan seperti biasa, yang paling penting adalah bisa dipakai untuk sedikit berlari-lari selama di kantor, karena mempunyai tingkat kenyamanan yang luar biasa.

Pretty Fit. Yang ini bukan sepatu untuk ke kantor. Melainkan sepatu untuk pesta. Saya beli saat saya ke Singapura tahun lalu. Mempunyai hak 8 cm dengan ujung yang kecil, yang terlihat akan membuat kaki pegal jika memakainya. Tapi ternyata tidak sama sekali. Sepatu ini sangat nyaman di kaki, bahkan saya sempat memakai beberapa kali ke kantor, saat saya bosan dengan sepatu kantor saya. Seingat saya, sepatu ini saya beli dengan harga sekitar Rp. 300.000 – Rp. 400.000 (jika dikonversi ke Rupiah), dengan harga asli Rp. 800.000an (juga jika dikonversi ke Rupiah).

Noche. Sepatu ini saya beli karena sepatu pesta saya sebelumnya yang berwarna putih sudah saatnya di “lembiru” (lempar beli yang baru). Sepatu ini adalah saksi saat saya wisuda menjadi Sarjana Psikologi. Saksi kebosanan saya menunggu untuk dipanggil ke atas podium dengan nama Rosarini S.Psi *long and windy road, Man!!!* Tinggi hak 7 cm, dan tetap nyaman di kaki saya. Harganya pun termasuk membuat dompet saya pun tetap nyaman, yaitu sekitar Rp. 300.000 – Rp. 350.000.

Hush Puppies. Nyaman sungguh sepatu ini. Kualitasnya sesuai dengan harganya yaitu Rp.800.000. Saya membeli sepatu ini akhir tahun lalu, dan saya ingat betul sepatu ini masih termasuk new arrival, dan tak ada diskon. Tapi ternyata “mas-mas” penjaga counter menghampiri saya dan mengatakan ini “Mbak, kalo mbak mau yang itu, saya telfonin temen saya yang di kantor pusat biar bisa diskon, terus terang saya lagi ngejar target dapet insentif akhir bulan,” akhirnya saya membawa pulang sepatu itu dengan harga Rp. 500.000 :mrgreen: Dan sepatu ini sekarang menjadi sepatu andalan saya saat ngantor.

Noche. Patent Leather-Pump Shoes yang menjadi saksi sejarah saat saya ujian/sidang skripsi tahun lalu. Selama dua jam dia menemani saya di ruangan itu, untuk menjawab semua pertanyaan para penguji. Sepatu ini jarang saya pakai, karena memang saya kelompokkan sebagai sepatu pesta, menjadi teman sack dress sebagai pilihan ringkes saat saya “terpaksa” berdandan pergi ke pesta. Heels sepatu ini hanya 7 cm, dengan ujung yang kecil, tapi walaupun harganya tidak terlalu mahal, kualitasnya pun ternyata bagus, setidaknya tidak membuat kaki saya pegal ataupun lecet. Harga sepatu ini saat saya beli, sekitar Rp. 300.000 – Rp. 400.000.

Zara. Patent Leather-Suede-Ankle Strap Shoes ini juga saya golongkan sebagai sepatu pesta. Heels yang dimilikinya hanya 5 cm dengan bahan suede dan ujung yang kecil. Menurut saya, sedikit repot memakai sepatu ini, karena ankle strap sepatu ini benar-benar ankle strap yang harus dibuka terlebih dahulu baru ditaliin seperti memasang ikat pinggang, bukan ankle strap yang tinggal cantol. Harga asli sepatu ini sekitar Rp.700.000an, karena ini termasuk koleksi Zara Women, bukan TRF. Tapi…lagi-lagi saya bisa membawa pulang sepatu ini dengan harga lebih murah, yaitu sekitar Rp. 350.000 – Rp. 400.000.

Guess by Marciano. Bermodel sneakers tapi dengan hak wedges setinggi 10 cm. Yang jelas memakai sepatu ini sangat repot, apalagi sepatu ini tanpa lidah, yang memaksa saya harus melonggarkan talinya dari bawah hingga atas, agar kaki saya bisa masuk. Walaupun demikian, hal ini menjadi satu kelebihannya juga, karena kaus kaki yang saya kenakan bisa terlihat motif/corak /warnanya. Eh…sepatu ini juga dibelikan oleh seseorang, saat saya dan dia berjalan-jalan di salah satu mall di Jakarta Selatan, kurang lebih 6 tahun lalu. Harganya saat itu kalau tak salah sekitar Rp. 500.000 – Rp. 550.000 dan itu sudah harga diskon.

Dan sekarang reviu untuk sepatu di deretan depan. Dari paling kiri ya…

Vincci. Dibelikan oleh seseorang saat ia ke Kuala Lumpur. Sangat jarang saya pakai, karena sepertinya koleksi pakaian yang saya miliki jarang pula yang bisa cocok jika saya memakai sepatu ini. Sepatu berbahan beludru ini mempunyai hak sekitar 3 cm, dan cukup nyaman di kaki. Harganya? Saya tidak tahu, lha wong oleh-oleh kok.

Vincci. Flat shoes nyaman dan bisa dikatakan dengan harga yang cukup murah. Kalau tidak salah sepatu ini kisaran harganya Rp.200.000 – Rp. 250.000. Sempat menjadi sepatu andalan saat saya masih bekerja di sebuah retail company, karena saya lebih sering berangkat dan pulang kantor dengan kendaraan umum. Karena terlalu sering dipakai, sepatu ini mulai rusak dibagian solnya, dan memaksa saya untuk mengurangi frekuensi pemakaian sepatu ini.

M)phosis. Patent-leather-ankle-strap-shoes ini saya beli di Singapura dengan harga sekitar Rp. 300.000 – Rp. 400.000 (dengan konversi ke Rupiah). Sangat nyaman di kaki, termasuk untuk menerjang hujan, berlari-lari dan berkendaraan umum. Sampai-sampai sekarang terpaksa saya kurangi frekuensi memakai sepatu ini, karena sudah mulai rusak. Flat shoes dan sandal M)phosis, adalah inceran saya saat akan menambah koleksi sepatu jenis yang satu itu. Nyaman sungguh boss!!

Everbest. Yang satu ini termasuk salah satu sepatu andalan saya untuk ngantor. Sepatu ini, sepatu hibahan dari tante saya, karena ternyata sedikit kebesaran untuknya. Saat diberikan ke saya, kondisinya masih sangat baru, dan kebetulan pas di kaki saya dan mereknya pun saya suka. Saat berjalan-jalan ke mall, saya melihat sepatu model ini dijual dengan kisaran harga Rp.700.000 – Rp. 800.000 *mayan menghemat duit* :mrgreen:.

Sebenarnya saya masih punya dua pasang sepatu lagi yang lupa saya foto. Dua-duanya flat shoes, menyenangkan dan nyaman. Satu bermerek Top Shop, dan satu lagi Tracce. Yang Top Shop berbahan dasar satin warna biru dilapisi dengan lace warna hitam, dan waktu itu saya beli dengan harga Rp.400.000 pada akhir tahun 2006, sedangkan yang Tracce dengan model mary jane, berbahan kain yang saya tidak tahu jenisnya, berwarna krem, di bagian ujung dan strapnya berbahan patent-leather berwarna coklat tua. Dua pasang sepatu ini ingin saya perbaiki, karena sedikit rusak di bagian solnya, tahu khan jalanan kota Jakarta yang tak pernah bersahabat dengan sepatu? Sangking nyamannya dua pasang sepatu ini, saya jadi malas untuk me-“lembiru” keduanya.

So…koleksi sepatu saya tak sebanyak koleksi kalian khan ya? Mudah-mudahan cerita, reviu tentang sepatu-sepatu ini dapat menjadi bahan pertimbangan kalian saat ingin berbelanja sepatu.

Hmmm…untuk cara merawat sepatu setelah kita beli, coba dibaca ulang tulisan saya yang satu ini…Sepatu Bersih Sepatu Cantik

—-

“Btw, kenapa sepatu gue banyakan item yah? Sesuai dengan baju yang mayoritas warna gelap? Atau sesuai yang lainnya? Terus-terus ketimbang cuma punya 20an pasang sepatu aja dah rempong nyimpennya, apalagi para shoes fetish itu yah? Ga kebayang…”

Gaya, Cantik, Asli, Gak Malu-Maluin…

Tuesday, January 5th, 2010

Perempuan mana sih yang tidak suka tampil gaya dan cantik?

Apapun caranya, setiap perempuan ingin tampil cantik, mempunyai gaya tersendiri, dan enak dilihat oleh orang lain. Ada yang mengandalkan riasan wajah dan ada pula yang mengandalkan busana. Yah, walaupun keduanya adalah hal yang mampu membuat si perempuan merelakan sebagian kecil, bahkan sebagian besar, penghasilannya sendiri, atau penghasilan pasangannya sebagai modal berpenampilan aduhai setiap harinya.

Saya, sebagai perempuan (yang kebetulan hanya urusan hardware dan casing-nya), termasuk sangat peduli untuk urusan penampilan. Tapi andalan saya bukan di urusan rias wajah, melainkan busana dan printilan fesyen yang saya gunakan tiap hari.

Riasan wajah hanya akan menempel lengkap di wajah saya, saat saya akan pergi ke pesta, terutama pesta pernikahan. Sedangkan riasan harian, saya hanya mengandalkan pelembab wajah Seaweed dari The Body Shop, dan bedak tabur, Marcks, buatan Kimia Farma, yang harganya kurang dari Rp.10.000 yang kebetulan dianjurkan dokter kulit saya. Jadi bisa dibilang, penghasilan saya tidak akan banyak “lari” ke peralatan dan perlengkapan tata rias wajah. Produk dari The Body Shop dan Revlon, yang mendominasi koleksi peralatan dan perlengkapan tata rias wajah saya, cukup awet, dan bahkan ada yang akhirnya saya relakan untuk dibuang, karena takut sudah terlalu lama, dan sudah tidak laik pakai.

Lain produk make up, lain pula urusan fesyen dan printilannya. Yang satu ini, terus terang cukup “menyiksa” penghasilan saya, walaupun saat ini, saya sudah lebih bisa menahan diri untuk belanja ina-ini-itu yang sangat-sangat tidak penting. Tapi teteup benda tidak penting (saat ini) kadang pun terbeli. Dan saat-saat paling menyiksa adalah tengah tahun dan akhir tahun, di mana pesta diskon digelar beramai-ramai. Termasuk merek-merek andalan Mango, Zara, (X) SML, Invio, dan G2000.

Dan hari terakhir di tahun 2009 lalu, saya pun merelakan sekian gaji saya terlempar ke butik yang saya sebutkan di atas.

Tema perburuan hari itu adalah outfit untuk ngantor, karena saya sudah mulai bosan dengan koleksi baju kantor saya.

Perburuan dimulai dari Plaza Semanggi, karena saya tahu di sana ada butik Invio dan gerai G2000, yang saat ini masih jadi andalan saya mencari baju-baju untuk ngantor. Satu sih yang jelas, mengapa saya memilih dua merek itu, karena ada ukuran saya, si skinny ini. Dan modelnya yang dikeluarkan oleh dua merek tersebut, masih bisa saya katakan cocok untuk digunakan ngantor di toko saat ini. Karena belum kembali diizinkan Tuhan sebagai penghuni gedung-gedung perkantoran megah di daerah Sudirman dan sekitarnya, jadi, koleksi seperti Zara Woman, Raoul, belum saatnya saya jadikan koleksi pakaian ngantor, walaupun koleksi Mango Suit sudah ada yang tergantung di gantungan pakaian di kamar saya.

Tapi dari butik-butik andalan saya mencari baju ngantor, saya hanya membeli 1 kemeja kotak-kotak merah di Invio, dari harga Rp.368.000 menjadi Rp.184.000. Dan karena saya berpikir, “Ngecek Mango ahhh.”

Selesai sudah urusan belanja-belanji akhir tahun? Gak mungkin, lah wong saat saya melirik jam tangan, masih jam 11.00 pagi.

Perburuan dilanjutkan ke Plaza Senayan. Ada Mango, ada Zara. Walaupun ada pusat perbelanjaan lain seperti Grand Indonesia dan Pondok Indah Mall, di mana dua butik Spanyol itu ada. Tapi tak tahu kenapa Plaza Senayan tetap menjadi pilihan nyaman saya untuk belanja.

Setelah beberapa putaran, mengitari dan melihat-lihat di Zara, saya bisa terselamatkan dari tentengan belanjaan di butik ini.

Tapi tidak di Mango. Padahal saya hampir putus asa saat mengitari Mango. Mungkin karena display barang diskon yang banyak dan sedikit terlihat lebih berantakan, biasanya membuat saya sedikit kehilangan mood belanja.

“Dem, gue lagi nyari celana ini, kok ga ada yang bagus ya. 34-nya kemana semua ya? Jangan bilang dah abis, ini kok yang ada yang gede-gede sih, 38, 40, yang kecil maneee,” kira-kira itu perbincangan saya dengan diri sendiri, sampai saya berbincang dengan penjaga butik…

“Mbak, ukurannya tinggal yang di sini?”

“Iya.”

Kembali berbincang dengan diri sendiri…

“Denial, kayak baru sekali belanja ke Mango, ya kalo diskon ukurannya cuma yang dipajang, Cung!”

Dan kembali saya menggeser-geser deretan celana panjang yang tergantung di sana…

“Eh, nih dia nih yang waktu itu gue incer, masih ada pula 34 nya. Yang waktu itu kacrut harganya, 1 jeti lebih. Sekarang berapa ya? Eh, kok jadi 399 ya, tapi kok kayaknya kegedean. Coba dulu ah.”

Sambil menuju ruang ganti, saya kembali menggeser deretan gantungan celana di sana, dan…

“Jrit, Mango Casual Sport pulakh ini. Berapa sekarang? What 179 dari 600 rebu lebih? Coba juga aaahh.”

Dan saat mencoba…

“Weiitss…pas niy, tapi nih kaki kepanjangan deh,” lalu saya pun sambil masih mengenakan celana yang saya coba, keluar dari ruang coba, untuk melihat jatuh si celana itu, karena di depan deretan ruang coba di Mango, terdapat satu cermin besar tak ada potongannya dari ujung ke ujung tembok.

Kebetulan di sana ada pramuniaga yang menjaga…

“Mbak, masih bisa alter celana ga sih?”

“Masih.”

“Tapi lama ya, 2 minggu?”

“Gak kok, paling 4 harian.”

“Mau dounks mbak yang ini bisa khan dipotongin, kalo ga potongin di sini, ntar modelnya ilang.”

Yupe…dan 400 ribu pun sudah bisa dipastikan masuk ke POS kasir si Mango.

Berikutnya si Mango Casual Sport Wear. Saya pun berharap, jatuhnya si celana yang satu ini tidak bagus. Tapi harapan saya ternyata tidak terwujud. Celana warna kakis, berbahan kordorai halus dan berpinggang tinggi, ini pun jatuh manis di kaki saya.

Kembali saya keluar dari kamar coba, dan bertanya pada si pramuniaga…

“Mbak ini khan modelnya agak lebar di bawah ya, ga lurus. Terus bawahnya tekukan celananya ga biasa kayak celana lain, kalo dipotongin modelnya masih sama ga?”

“Bentar saya coba tekuk dulu ya, sesuai dengan panjang kaki, Mbak.”

Pramuniaga itu pun kembali mengukur panjang celana yang disesuaikan dengan panjang kaki saya…

“Masih bisa nih Mbak, modelnya ga ilang kok.”

Dan, sudah tahu ya apa yang terjadi kemudian? Hahahaha…Dua celana tersebut berhasil saya bawa pulang, setelah nanti selesai divermak.

Saya pun berkata dalam hati…”Puas gue belanja hari ini.”

Cerita saya selesai sampai sini? Belum… :mrgreen:

Mungkin di antara teman-teman yang baca cerita ini, ada yang berkata dalam hati…”Sombong, sampai nunjukkin harganya segala.”

Saya akan jawab, “Terserah ya mikirnya apa.”

Tapi sebenarnya yang saya ingin tunjukkan di sini adalah, belanja di butik mahal itu bisa juga jadi murah, asal pintar memilih barang, waktu dan disesuaikan dengan keuangan + kebutuhan (klasik sih memang).

Dan hal yang lebih penting lagi, bagi saya pribadi, orisinalitas produk adalah suatu hal yang penting. Pertama, penghargaan terhadap karya seseorang; Kedua, jika produk asli tidak sanggup dibeli, ya tidak perlu mencari produk serupa tapi tidak asli, atau KW 1, KW 2 atau KW berapa pun. Lebih baik cari barang asli, dengan harga yang terjangkau, atau menunggu datangnya program diskon untuk barang-barang yang memang sangat mahal. Dari perburuan program diskon, saya pernah loh mendapatkan rok jeans Oakley dari harga Rp.1.200.000 menjadi Rp.200.000, sack dress berbahan wool Mango Suit dari Rp.1.100.000 menjadi Rp.800.000, sackdress Mango Sport Casual Wear dari Rp.800.000 menjadi Rp.600.000 (*Eh, yang dua terakhir ini ga pake duit gue ndiri ding, ada yang sukarela belanjain*:lol:), sackdress hitam Zara dari Rp.700.000an menjadi Rp.300.000an, sackdress hitam Mango dari Rp.700.000an menjadi Rp.200.000an, overall skirt Mango Jeans dari Rp.700.000an menjadi Rp.300.000an, high heels Zara dari harga Rp.800.000an menjadi Rp.300.000an, Guess hand bag dari Rp.800.000an menjadi Rp.300.000an, dan belanjaan yang terakhir, celana panjang Mango Suit dari harga kisaran 1 juta, menjadi Rp.399.000 dan celana Mango Sport Casual Wear dari kisaran harga Rp.600.000 menjadi Rp.179.000. Dan jangan salah, saya pernah iseng masuk ke butik Raoul saat diskon, banyak loh koleksi mereka yang dijual dengan harga Rp.300.000an, walaupun saat itu saya tidak membelinya, karena saya masih kuliah;  Ketiga, barang asli memang biasanya mahal, tapi kualitasnya juga pasti berbeda, setidaknya dari ketahanan barang tersebut, jadi urusan awet (yang harus didukung dengan kondisi penyimpanan dan pemeliharaan), biasanya tidak perlu diragukan lagi, kecuali kalau ukuran tubuh kita yang mengalami perubahan; Keempat, jangan pernah takut keluar-masuk butik, tentunya butik yang kisaran harga barang yang dijual di sana, memang sesuai dengan keuangan kita.

Saya belum mampu membeli produk-produk sekelas Prada, Louis Vuitton, Burberry, Jimmy Choo, Christian Louboutin, Chanel, dan saya tidak akan mencari barang tiruannya, apalagi memakainya.

Jadi, perempuan tetep bisa berpenampilan gaya, cantik, dengan barang-barang bermerek terkenal dengan harga terjangkau ‘kan? Jangan malas berburu diskon, salah satu kuncinya.

By the way, tante saya punya cerita tentang seseorang dan barang KW ini.

Tante saya ini adalah penggemar dan kolektor fanatik Louis Vuitton, dan Puji Tuhan, saat ini ia masih diberi rejeki yang memampukannya belanja merek tersebut di negara asalnya, bahkan namanya sudah terdaftar menjadi pelanggan butik LV, yang berada di Paris, Perancis.

Saat ia sedang belanja di sana, tiba-tiba ada orang Indonesia, yang dengan nekatnya masuk ke dalam butik, sambil menenteng satu tas merek tersebut, tapi bukan tas LV asli, melainkan yang KW kesekian. Dan seketika salah satu penjaga butik, memanggilnya dan menjelaskan untuk tidak memasuki butiknya dengan membawa barang yang bukan asli. Ternyata mereka sudah sangat ahli membedakan, mana produk asli dan mana yang tiruan. Tidak hanya memanggil si ibu tadi, tapi kemudian ibu tadi diberi tas plastik kresek warna hitam, tanpa nama apapun di depannya, ia diminta untuk memasukkan tas LV-LVannya itu tadi ke dalam tas plastik tersebut, dan kemudian ia diminta untuk meninggalkan butik segera.

Berarti satu lagi lah ya…perempuan harus bisa tampil gaya, cantik, dan tak malu-maluin karena ketauan memakai barang KW atau barang tiruan.

Jadi buat mereka yang mendapat rezeki ke Perancis, dan nekat bawa tas LV yang tiruannya, jangan nekat juga ya masuk ke butik LV di sana. Jangan bikin malu…hihihihi… :mrgreen:

HRD Gue…

Thursday, November 26th, 2009

Satu hal lagi yang gue suka dari musim hujan…bisa mengeluarkan koleksi baju dan perangkat fesyen “fall-winter collection” yang gue punya.

Kebetulan kemaren, pagi-pagi mau berangkat ngantor masih hujan. Berhubung gue tetep harus berangkat sebelum jam 6 pagi, jadi pasti udara masih dingin lah. Seperti biasa urusan outfit ngantor ini adalah hal penting untuk gue, karena apa yang gue pake bisa berpengaruh sama urusan mood kerja…hahaha…dan kemaren, outfit yang gue pilih, gue sesuaiin ama cuaca, prediksi mood kerja, dan prediksi AC kantor n floor (store) yang ngga ujan aja, udah dingin mampus.

Alhasil gue pake salah satu koleksi Mango Suit…si sack dress wol, tanpa lengan, warna abu-abu, kaos turtle neck ZARA warna item, winter stocking Marks & Spencer, plus syal biru United Colors Of Benetton, dan lengkap dengan jaket U2 item gue untuk berangkat n pulang. Berangkat kantor masih make sepatu teplek M)Phosis, tapi begitu sampe toko, mau kata harus muter-muter toko yang gede itu, teteup high heels Pretty Fit ditampilin.

Begitu masuk back office…biasa komentar anak-anak yang super spontan itu mulai terlontar…

Komen 1…

“Oow, oow, Bu Ocha lucu deh.”

“Mang gue tiap hari lucu.”

“Iya, tapi saya paling suka yang sekarang.”

Komen 2…

“Wahhh si ibu modis amat.”

Komen 3…

“Ibu cantik amat sih.”

“Saya emang cantik dari dulu…hahahaha.” (*sambil ketawa narsis*)

Komen 4…

(*Pas ke floor*)

“Bu sumpah, ibu cantik berat. Kita seneng punya HRD cantik, beritanya dah kesebar ke toko lain.”

“Eh, kalian gosipin saya?”

“Ngga, Bu, kita kan bangga. Trus kapan gituh ada HRD toko lain mampir ke toko temen saya itu, tiba-tiba temen saya telepon nanyain, eh yang dateng ke toko gue sekarang ini HRD tempat lu bukan ya yang kata loe cantik itu, yang badannya gini, gini, gitu? Saya jawab bukan, ibu gue langsing, gini, gini, gitu. Ibu tuch jadi rebutan toko.”

Komen 5…

“Eh kamu bentar lagi ulang taun kan…makan-makan kita?”

“Makan catering aja ya, Bu.”

“Ih seneng deh punya HRD perhatian terus cantik.”

“Kamu, boleh muji tapi ntar jangan sering riwil ke saya yah.”

Komen 6…

(*Di depan ruang gue*)

“Heh, kamu ngapain bengong liatin saya?”

“Ngga Bu, Ibu kok cantik banget hari ini, kayak artis. Pake lagi dong Bu kacamatanya. Biar tambah gaya.”

“Pegel taukh pake kacamata terus.”

Komen 7…

“Duh seksi banget.” (*sambil ngangkat 2 jempol*)

“Thank you.”

Komen 8…

(*Di depan ruang gue*)

“Mak, Mak, boleh jujur ga?”

“Apa?”

“Sumpah Mak, Emak cantik banget.”

Komen 9…

“Kayak baju-baju luar negeri gitu loh, Bu, bajunya ibu sekarang.”

Komen 10…

“Bunda, lucu banget sih.”

Terus terang nih, gue pake baju kayak gitu, juga karena gue kedinginan pas berangkat. Dan prediksi gue tepat, karena kantor n floor dinginnya tambah mampus gila gara-gara ujan.

Tapi beneran loh, urusan outfit menyenangkan yang gue pilih kemaren sangat membantu naikkin mood gue. Apalagi kemaren ternyata gue dapet berita sedih, gue bulan depan dimutasi pindah store, yang padahal ama store yang ini gue dah jatuh cinta banget; gue harus ngurus 1 orang yang…(*ya begitu deh*); terus lagi ada rekrutmen puluhan orang; terus dah mau pulang setengah 7, ada kasus 2 anak lainnya; dah mau pulang lagi, gue ngga tega ada 1 anak lagi, yang menurut gue, butuh diajak ngobrol n mumpung sempet, akhirnya gue panggil dia terus gue ajak ngobrol.

Eh, komennya nambah ternyata di tengah-tengah obrolan gue ama anak gue…

“Kamu umur berapa sih?”

“25, Bu, lebih tua saya kan daripada Ibu?”

“Hah, apa? Bentar, kamu nebak saya umur berapa?”

“23-24!”

“Alhamdulilah, Hallelujah, Praise The Lord.”

“Emang Ibu umur berapa? Dari dandannya ga keliatan, Bu.”

…gue pun nyebutin umur gue…

“Ibu boong. Saya ngobrol ama anak-anak lain, eh itu emak lu yang baru yah? Masih kecil kayaknya, masih muda banget. Iya, paling 23-24.”

Dan akhirnya gue nengok ke arah jam tangan…

“Njrit, jam 9 lewat. 12 jam lebih di store. Harus pulang. Bisa-bisa gue nginep di sini.”

Sumpah, capekhnya gue itu sama sekali ga berasa…karena sudah hampir sebulan di sini, gue belom pernah capekh hati, walau capekh fisik mayan sih. Tapi prinsip gue kalo cuma capekh fisik mah, bisa ilang ama tidur, tapi kalo capekh hati, malah bikin ga bisa tidur. Jadi urusan naikkin mood, buat kerja lebih enak, kayaknya membantu banget tuch, salah satunya dengan outfit yang dipilih. Ya gak?

—-

“Sumpah, gue lagi pengen nyampah, lagi pengen super narsis, lagi pengen nulis n ngomong pake elo-gue, capekh pake saya-kamu terus di kantor, walau ada beberapa anak gue yang dah berani keceplosan beberapa kali nyebut diri mereka sendiri dengan-gue, dan gue ga terlalu mempermasalahkan, asal jangan ampe ngelunjak.”

Saya Benci Tengah Tahun…

Sunday, July 5th, 2009

Hmmm…ya, ya, ya, saya benci tengah tahun. Apalagi kalau bukan urusan program diskon belanja yang sedang bertebaran di Jakarta. Program Jakarta Great Sale ini memang menjadi acara tahunan untuk memperingati hari jadi ibukota yang sudah sangat sesak dan tak karuan ini.

Namun anehnya kesesakkan kota Jakarta, tak tercermin pada pusat-pusat perbelanjaan yang menjajakan program diskon. Berdasarkan hasil observasi saya beberapa hari berjalan-jalan di pusat perbelanjaan, butik-butik ternama yang sudah menuliskan besar-besar program diskon di etalase mereka, cenderung tak disesaki pengunjung seperti tahun lalu. Setidaknya ini terbukti dari dua butik dari Spanyol, Mango dan Zara yang merupakan butik kesayangan saya.

Dalam minggu ini, saya sudah 3 kali berputar-putar mengelilingi pusat perbelanjaan yang terdapat dua butik andalan saya itu. Herannya saat saya memasuki butik-butik itu, ramainya pengunjung yang memadati butik sambil memilih-milih fashion item yang dijual, antrian di kamar ganti dan di kasir, bisa dikatakan tak ada, ditambah dengan koleksi barang mereka yang masih banyak macam dan ukurannya, membuat saya menyimpulkan bahwa situasi butik saat itu sama saja dengan saat mereka tidak mengadakan program diskon.

Bagi saya kondisi seperti itu sangat menyenangkan, ada diskon tapi tak ramai, ukuran dan model juga masih banyak. Kurang apa coba?

Lalu kenapa saya benci tengah tahun? Bukannya harusnya saya senang? Memang seharusnya saya senang karena bisa belanja barang kesukaan dengan harga (lebih) murah. Tapppiiii kalau ingat urusan finansial, program diskon yang bertebaran itu dapat seketika menghancurkan rencana finansial yang sudah diatur masak-masak setelah gaji masuk ke rekening (“Hyyyaaaahhhh…! Buyar semua.”)

Mereka seolah tak ada hentinya memanggil-manggil saya untuk masuk ke butik. Menyebalkan memang.

“Okay, gue masuk aja. Liat-liat. Jauhi ruang ganti.”

Saat berjalan-jalan…

“Anjrit, XS, lucu, ha dari segitu jadi tinggal segitu? Yang buener? Coba aaakkhh.”

Dengan harapan bahwa jatuh duduknya dari apa yang saya coba itu, tidak cocok saya kenakan.

“Damn! It’s good on me.”

Minggu ini saya berhasil membawa pulang 1 kemeja putih lengan pendek dari butik (X)S.M.L yang merupakan label desainer ternama Biyan, 1 Dress Beach (nama sesuai apa yang tercantum di tag yang menggantung pada pakaian) dan 1 celana panjang berbahan kordorai warna coklat tua, yang keduanya dari Mango. Kali ini Zara tidak berhasil membuat saya membawa pulang salah satu koleksinya. Eh, mungkin bukan tidak berhasil, tapi belum berhasil.

(X)S.M.L juga sudah menjadi salah satu inceran saya saat berbelanja sejak beberapa tahun lalu. Koleksinya yang cenderung bergaya kasual tapi tetap elegan, memungkinkan untuk digunakan pada saat momen apa saja, termasuk memungkinkan untuk dipakai ke kantor dengan dipadupadankan fashion item lainnya milik kalian, jika ingin terlihat sedikit lebih formal. Belum lagi pilihan bahan yang sangat nyaman digunakan.

Begitu pun juga dengan kemeja putih yang saya beli beberapa hari lalu. Sayangnya saya tak tahu kemeja ini terbuat dari bahan apa, tapi saya tahu harga asli kemeja ini yaitu Rp.399.000, dan saya membawanya pulang hanya dengan harga Rp.219.000.

Dua koleksi Mango yang berhasil saya bawa pulang, juga tak kalah bersaing dari segi harga. Mango sendiri membagi-bagi koleksinya ke dalam beberapa kelompok lagi, misalnya Mango Suit, Mango Jeans, Mango Casual Sport Wear, Mango Basics, Mango Touch (asesoris), Mango-Penélope & Monica Cruz (limited editions), dan lain-lain. Dari segi harga, kalau saya tidak salah, Koleksi Penélope & Monica Cruz dan Mango Suit termasuk di jajaran yang paling mahal, Mango Casual Sport Wear dan Mango Jeans berada di tengah-tengah, dan Mango Basics termasuk di kelompok harga yang paling murah.

Dari kelompok-kelompok itu, Mango Casual Sport Wear dan Mango Basics-lah yang mendominasi koleksi Mango saya, disusul dengan Mango Jeans, dan hanya 1 koleksi Mango Suit saya (sack dress abu-abu berbahan wol, hasil belanja dengan seseorang akhir tahun lalu, yang sempat saya pakai saat sidang skripsi).

Dan minggu ini saya kembali menambah koleksi Mango Casual Sport Wear dan Mango Basics saya.

Dress Beach (terusan) yang saya beli ini, berlengan pendek, berwarna biru tua, dan terdapat ikat pinggang sama dengan bahan bajunya,  termasuk dalam Mango Casual Sport Wear. Sesuai dengan namanya, memang modelnya terlihat kasual dan sporty, tapi menurut saya, baju-baju di deretan kelompok ini masih bisa digunakan ke kantor, asal kalian pintar untuk memadumadankannya. Untuk urusan harga, harga asli rok terusan ini adalah Rp.679.000, dan harga setelah didiskon adalah Rp.419.000. Koleksi Dress Beach ini terdiri dari warna khakis, ungu, biru tua, dan putih. Di Mango Plaza Senayan ukuran dan warnanya masih lebih banyak, sedangkan di Mango Pacific Place, hanya tinggal sedikit.

Sedangkan celana kordorai berwarna coklat (“Hhssssshhh, mengingatkan saya akan seseorang yang juga suka dengan celana kordorai, apalagi dengan warna gradasi dari khakis hingga coklat tua!”), merupakan koleksi Mango Basics. Harga asli celana tersebut adalah Rp.329.000 dan saya bawa pulang dengan harga Rp.149.000. Celana model ini terdiri dari beberapa warna: lila, hitam, khakis, dan coklat. Saya tidak menemukan model ini di Mango Plaza Senayan, tapi di Pacific Place masih tersedia banyak warna dan ukurannya. Ssssttt…saya juga melihat ada beberapa jeans yang dijual hanya dengan harga Rp.149.000 dari harga aslinya berkisar Rp.500.000 hingga Rp.700.000, sayangnya saya sedang tidak perlu menambah koleksi jeans saya. Untuk memastikan bahwa saya tidak salah lihat, kalian coba saja ke sana (“Hihihih, ngomporin belanja nih!).

“Gimana gue bisa nolak? Ha, ha, ha? Tak mungkin.”

Dan setelah belanjaan celana kordorai itu saya bawa pulang, diri ini berjanji untuk tidak berbelanja lagi, setidaknya untuk bulan ini (“Kok, ragu?”).

Berbicara tentang ukuran badan yang Puji Tuhan hingga saat ini masih memungkinkan dan membahagiakan saya untuk mengenakan ukuran XS, Mango, Zara dan (X)S.M.L itu menjadi butik-butik inceran saya saat saya berbelanja, juga karena mereka menyediakan ukuran tersebut. Dan karena sudah biasa dengan koleksi mereka, saya sempat beberapa kali membeli tanpa mencobanya.

Satu tip dari saya, jika ingin membeli fashion item tertentu jangan lupa berpikir dan mengingat-ingat sejenak koleksi-koleksi di rumah, yang memungkinkan untuk dipadupadankan dengan barang yang akan dibeli, jangan terlalu jadi impulsive buyer ya.

Ya sudah, mumpung diskon masih bertebaran, belanja-belanji gih! Lalu, kartu kredit yang sudah kosong jangan sampai penuh lagi ya (“Inget tuch ‘Cha! Huahahaha.”).

Jadi, sekali lagi nih saya katakan…Tak perlu berbelanja sampai Singapura ‘kan?

—-

“Jadi kangen sama seseorang dan seseorang teman belanja setia, sekaligus fashion stylist saya, yang juga doyan banget belanja dan sering kartu kreditnya over limit. Huh, kalian cowok doyan belanja juga ya bouw!”

—-

Eh satu lagi, yang membuat saya benci tengah tahun, film bioskop lagi banyak yang bagus (“Tambah bikin bangkrut!”). Besok, eh nanti siang tepatnya, waktunya Ice Age 3 (“Yay!”).