Posts Tagged ‘Fauna’

How Could You…

Friday, May 15th, 2009

Berikut ini adalah kutipan dari surat elektronik yang saya terima dari salah satu grup pencinta binatang yang saya ikuti.

It is really-really nice and touchy story for animal lover, especially dog lover. Just read it.

It made me cry.

Sent by the moderator of Angels of Paws.

—-

A man in Grand Rapids, Michigan, took out a $7000 full page ad in the paper to present the following essay to the people of his community:

When I was a puppy, I entertained you with my antics and made you laugh. You called me your child, and despite a number of chewed shoes and a couple of murdered throw pillows, I became your best friend. Whenever I was “bad,” you’d shake your finger at me and ask “How could you?”- But then you’d relent and roll me over for a bellyrub. My housebreaking took a little longer than expected, because you were terribly busy, but we worked on that together. I remember those nights of nuzzling you in bed and listening to your confidences and secret dreams, and I believed that life could not be any more perfect.

We went for long walks and runs in the park, car rides, stops for ice cream (I only got the cone because “ice cream is bad for dogs” you said), and I took long naps in the sun waiting for you to come home at the end of the day. Gradually, you began spending more time at work and on your career, and more time searching for a human mate. I waited for you patiently, comforted you through heartbreaks and disappointments, never chided you about bad decisions, and romped with glee at your homecomings, and when you fell in love.

She, now your wife, is not a “dog person” –still I welcomed her into our home, tried to show her affection, and obeyed her. I was happy because you were happy. Then the human Babies came along and I shared your excitement. I was fascinated by their pinkness, how they smelled, and I wanted to mother them, too. Only she and you worried that I might hurt them, and I spent most of my time Banished to another room, or to a dog crate.

Oh, how I wanted to love them, but I became a “prisoner of Love.” As they began to grow, I became their friend. They clung to my fur and pulled themselves up on wobbly legs, poked fingers in my eyes, investigated my ears, and gave me kisses on my
nose. I loved everything about them and their touch–because your touch was now so infrequent –and I would’ve Defended them with my life if need be. I would sneak into their beds and listen to their worries and secret dreams, and together we waited for
the sound of Your car in the driveway.

There had been a time, when others asked you if you had a dog, that you produced a photo of me from your wallet and told them stories about me. These past fewyears, you just answered “yes” and changed the subject. I had gone from being “your dog” to “just a dog,” and you resented every expenditure on my behalf.

Now, you have a new career opportunity in another city, and you and they will be moving to an apartment that does not allow pets. You’ve made the right decision for your “family,” but there was a time when I was your only family.

I was excited about the car ride until we arrived at the animal shelter. It smelled of dogs and cats, of fear, of hopelessness. You filled out the paperwork and said “I know you will find a good home for her.” They shrugged and gave you a pained look. They understand the realities facing a middle-aged dog, even one with “papers.” You had to pry your son’s
fingers loose from my collar as he screamed “No, Daddy! Please don’t let them take my Dog!” And I worried for him, and what lessons you had just taught him about friendship and loyalty, about love and responsibility, and about respect for all Life.

You gave me a good-bye pat on the head, avoided my eyes, and politely refused to take my collar and leash with you. You had a deadline to meet and now I have one, too. After you left, the two nice ladies said you probably knew about your upcoming move months ago and
made no attempt to find me another good home. They shook their heads and asked “How could you?”

They are as attentive to us here in the shelter as their busy schedules allow. They feed us, of course, but I lost my appetite days ago. At first, whenever anyone passed my pen, I rushed to the front, hoping it was you that you had changed your mind-that this was
all a bad dream…or I hoped it would at least be someone who cared, anyone who might save me. When I realized I could not compete with the frolicking for attention of happy puppies, oblivious to their own fate, I retreated to a far corner and waited.

I heard her footsteps as she came for me at the end of the day, and I padded along the aisle after her to a separate room. A blissfully quiet room. She placed me on the table and rubbed my ears, and told me not to worry. My heart pounded in anticipation of what was to
come, but there was also a sense of relief. The prisoner of love had run out of days. As is my nature, I was more concerned about her.

The burden which she bears weighs heavily on her, and I know that, the same way I knew your every mood. She gently placed a tourniquet around my foreleg as a tear
ran down her cheek. I licked her hand in the same way I used to comfort you so many years ago. She expertly slid the hypodermic needle into my vein. As I felt the
sting and the cool liquid coursing through my body, I lay down sleepily, looked into her kind eyes and murmured “How could you?”

Perhaps because she understood my dogspeak, she said “I’m so sorry.” She hugged me, and hurriedly explained it was her job to make sure I went to a better place, where I wouldn’t be ignored or abused or abandoned, or have to fend for myself–a place of love and light so
very different from this earthly place.

And with my last bit of energy, I tried to convey to her with a thump of my tail that my “How could you?” Was not directed at her. It was directed at you, My Beloved Master, I was thinking of you. I will think of You and wait for you forever. May everyone in your Life continue to show you so much loyalty.

A Note from the Author:

If “How Could You?” brought tears to your eyes as you read it, as it did to mine as I wrote it, it is because it is the composite story of the millions of formerly “owned” pets who die each year in American & Canadian animal shelters. Anyone is welcome to distribute the essay for a noncommercial purpose, as long as it is properly attributed with the copyright
notice.

Please use it to help educate, on your websites, in newsletters, on animal shelter and vet
office bulletin boards. Tell the public that the decision to add a pet to the family is an important one for life, that animals deserve our love and sensible care, that finding another appropriate home for your animal is your responsibility and any local humane society or animal welfare league can offer you good advice, and that all life is precious. Please do your part to stop the killing, and encourage all spay and neuter campaigns in order to prevent unwanted
animals.

Jim Willis

Untuk Para PENCINTA Anjing…

Thursday, May 14th, 2009

Sebagai pencinta hewan, khususnya pencinta anjing, aku turut menyebarluaskan pemberitaan ini, mengingat banyak sekali para pencinta hewan yang mampir ke blog-ku ini untuk mencari informasi seputar hewan.

Apabila ada yang berminat, tolong langsung hubungi yang bersangkutan. Nomor telepon tertera lengkap di bawah ini.

Dan tolong sesegera mungkin.

Ingat ya, ini untuk mereka yang mencintai untuk memelihara dan merawat anjing, bukan untuk disia-siakan.

—-

Today I got 2 messages:

” HELP !! Any pet lover willing to offer home for 3,5 years friendly male Dobberman? Owner will be kicked out unless poor dog get new home by this weekend, he’ll be put to sleep” (sender : 0817-17-78-71)

“SASHA NEEDS GOOD HOME – LOVELY SWEET DOG WITH A GOOD BARK FOR STRANGERS … PLAYFUL & EXCELLENT with Babies/Children!! NEVER causes PROBLEMS (doesn’t eat shoes/etc!) …
She doesn’t eat much either! She has already been in the shelter 2 times, and i do not want to send her back there! “
Please Contact : MaryKay 0811-97-88-05
mkneumann@hotmail.com

So my friends, please distribute this info to help these dogs. Thank you.

For further information please contact:
Tina
Angels of Paws
0818805766

Just For Your Info…

Friday, May 1st, 2009

Tahukah kamu bahwa arti kata bergeming adalah diam, tidak bergerak dan arti kata acuh adalah peduli?
*Sumber Kamus Besar Bahasa Indonesia*

Tahukah kamu bahwa apotek, praktik dan silakan adalah penulisan yang benar menurut ejaan yang disempurnakan dalam Bahasa Indonesia?
*Sumber Kamus Besar Bahasa Indonesia*

Tahukah kamu bahwa jaringan DNA babi sama dengan DNA manusia?
*Sumber film seri Crime Scene Investigation: Love, Lies and Larva*

Tahukah kamu saat kamu bersin, jantungmu berhenti berdetak 1 detik? Oleh sebab itu sering kali orang mengatakan “blessed you” setelah seseorang bersin, karena itu adalah ucapan syukur bahwa kamu masih diberi kehidupan setelah bersin.
*Sumber dari majalah yang saya lupa namanya.*

Tahukah kamu bahwa penglihatan bukanlah indera utama anjing, melainkan penciuman dan disusul oleh pendengaran? Oleh sebab itu, jika anjing mengalami kebutaan total, ia masih bisa hidup normal.
*Sumber dari internet yang terus terang saya lupa namanya*

Tahukah kamu bahwa anjing ras kecil berumur lebih panjang (bahkan bisa mencapai usia 16 tahun) daripada anjing ras besar?
*Sumber buku tentang anjing, yang saya lupa judulnya*

Tahukah kamu bahwa usia anjing itu adalah 7 kalinya usia manusia?
*Sumber buku tentang anjing, yang saya juga lupa judulnya*

Tahukah kamu bahwa menyimpan kebaya berbahan brokat, apalagi berpayet tidak boleh digantung, karena akan menyebabkan bahannya kendur?
*Pengalaman pribadi dan dari sumber majalah yang saya lupa namanya*

Tahukah kamu bahwa menjahitkan kain untuk mempermudah pemakaiannya, tak perlu dipotong, sehingga saat terjadi perubahan bentuk dan ukuran tubuh, kamu hanya perlu membawanya ke tukang jahit kembali untuk penyesuaian ukurannya?
*Pengalaman pribadi*

Penanganan Luka/Kecelakaan Pada Anjing…

Wednesday, April 22nd, 2009

Kecelakaan/luka ringan memang dapat ditangani di rumah, namun tetap harus diwaspadai. Luka ringan/minor yang terlihat dari luar, bisa jadi merupakan tanda-tanda dari luka dalam dan dapat menyebabkan terjadinya shock yang dapat mengancam nyawa anjing. Periksa apakah ada tanda-tanda terjadinya shock, seperti gusi yang berwarna pucat atau putih, jantung yang berdetak cepat dan terjadinya sesak napas. Anjing yang terkena shock dapat menjadi tidaksadarkan diri.

MENJILAT YANG BERLEBIHAN

Anjing biasanya akan menjilati bagian tubuhnya yang luka, dalam rangka pengobatan diri. Beberapa anjing, menjilat bagian tubuhnya secara berlebih, yang malahan akan kontraproduktif dengan fungsi sebenarnya sebagai pengobatan diri mereka sendiri secara natural. Ada juga yang menjilati tubuhnya tanpa alasan tertentu. Kondisi psikologis seperti ini disebut dengan lick dermatitis, yang biasa terjadi pada anjing Dobermann dan Labrador. Apabila anjing milik kamu menjilati bagian tubuhnya secara berlebih, periksalah, dan jika perlu bawa ke dokter hewan langgananmu.

GIGITAN ANJING LAIN (AKIBAT BERKELAHI)

Meskipun anjingmu sudah sangat terlatih, terkadang mereka juga terlibat dalam perkelahian dengan anjing lain. Bagian tubuh yang biasanya terluka saat mereka terlibat perkelahian adalah sekitar leher, wajah, telinga, dan dada.

Taring/gigi anjing dapat menyebabkan luka yang dalam, dan merobek/rusaknya jaringan halus di bawah kulit. Apabila anjingmu mendapati luka yang dalam akiibat gigitan anjing lain, bersihkan luka tersebut, dan bawa ke dokter hewan untuk pemberian antibiotik.

Apabila anjingmu terlibat dalam perkelahian, tunggu sampai mereka tenang, periksa dengan teliti seluruh tubuhnya, dan lakukan langkah-langkah berikut ini:

1. Periksalah apakah ada bagian tubuh yang terluka, baik luka ringan atau luka yang dalam (hingga bolong). Apabila kamu dapat melihat luka yang dalam akibat tusukan (taring), gunting bulu/rambut anjing di sekitar area yang terluka.

2. Sekalah luka tersebut dengan air hangat dan cairan anti bakteri yang lembut, dan pastikan tidak ada bulu-bulu yang menempel pada luka.

3. Dan berilah salep antiseptik pada area yang terluka.

GIGITAN SERANGGA

Sengatan lebah/tawon dan serangga lainnya dapat menyebabkan sakit dan bengkak. Lebah biasanya meninggalkan sengatnya pada kulit. Untuk melihat apakah ada sengat lebah yang menempel pada kulit, gunakan kaca pembesar. Namun jika sengat tersebut terlihat, angkatlah dengan pinset.

Pada beberapa anjing, dapat mengalami alergi terhadap sengatan lebah ini dan dapat menyebabkan shock, yang disebut dengan anaphylactic shock (Type I Hypersensitivity Alergic pada manusia dan mamalia), yang dapat menyebabkan kematian, karena menyebabkan tersumbatnya/mengecilnya saluran pernapasan dalam tubuh anjing. Salah satu gejala terjadinya hal ini adalah anjing menjadi sulit bernapas.

Pertolongan pertama pada shock ini adalah dengan pemberian injeksi adrenalin (epinephrine) yang dapat menghentikan shock ini. Pastikan jangan halangi jalannya udara di sekitar anjingmu, dan segeralah bawa ke dokter hewan terdekat.

*Dapat dicari dengan kata kunci anaphylactic shock (hampir semua penyakit yang terjadi pada anjing, sama dengan penyakit yang diderita manusia, termasuk gejala, penanganan, bahkan obat-obatannya, walaupun memang ada juga obat-obatan yang khusus untuk anjing).

GIGITAN ULAR

Ular lebih sering menggigit anjing daripada manusia sendiri. Tanda-tanda keracunan dari gigitan ular adalah menggigil, excitement, muntah, pingsan, mengeluarkan air liur yang berlebihan, pupil yang membengkak. Apabila anjingmu tergigit ular, berikan kompresan air dingin yang diikat dengan pembalut luka, pada bagian yang tergigit dan segeralah bawa anjingmu ke dokter hewan terdekat.

Kira-kira itulah isi dari edisi Informasi (Hewan) kali ini, semoga membantu. Dan salam untuk hewan peliharaanmu.

(diambil dari beberapa sumber, termasuk buku What’s Up With My Dog, oleh Dr. Bruce Fogle)

Sahabat Setiaku…

Tuesday, March 24th, 2009







*Urutan foto dari paling atas: Cricket, Goldie, Molly, Moeng, O’Neil, Rambo, Kino.*

Kino

My eldest son…dibawa oleh Papa ke rumah pada bulan Oktober 1998. Papa beli Kino dari Jl. Latuharhari. Kata penjualnya, Kino saat itu sudah berumur 9 bulan. Kino ini pengganti Cello, anjing dachschund ku yang hilang. Si hitam ini, pernah menjalani operasi tumor di perut, pada Februari 2007. Paling suka makan, apalagi makan kue. Ia hafal betul dengan bunyi plastik kue, bentuk kardus kue/makanan, tusuk sate, dan theme song dari bunyi tukang jualan Susu Murni Nasional yang lewat di depan rumah. Ia akan mengomando adik-adiknya yang lain, untuk melolong, jika tukang susu ini lewat. Tentu mereka minta dibelikan Susu Nasional itu. Begitu kami selesai bertransaksi membeli susu, dan masuk ke dalam, Kino sudah dengan cerianya menyambut kami sambil melihat ke arah plastik yang berisi susu yang kami beli. Tentu dengan goyangan bahenol ekornya. Kino ini juga mempunyai satu hobi lucu, yaitu menarik dan memindahkan keset atau karpet tidurnya, ke tempat yang ia inginkan, jadi sering kali kami tidak menemukan keset yang seharusnya berada di depan pintu kamar atau kamar mandi.

Sekarang Kino sudah menemaniku hampir 11 tahun, dan semoga kamu sehat-sehat terus ya, Ndut.

Rambo

Campuran German Shepherd dan Chow-Chow. Hasilnya ya, beginilah tampangnya. Berbulu, bertelinga, dan bermata khas German Shepherd, berbadan dan berlidah biru khas Chow-Chow. Rambo ini benar-benar anjing rumahan. Dari dulu ia tidak pernah mau keluar rumah walau pintu pagar dibuka. Padahal kami tak pernah mengajarkannya untuk berperilaku seperti itu. Hanya sekali ia pernah keluar dari rumah, dan sempat hilang beberapa jam. Saat itu kami sekeluarga pergi ke gereja, dan pintu pagar memang sengaja kami buka, karena si “perempuan jagoan” kami sedang berjalan-jalan, tak di rumah. Jadi kami sengaja membuka pagar agar si “jagoan” itu bisa masuk jika hujan. Namun sekembalinya kami dari gereja, kami tak menemukan Rambo di dalam rumah, hanya ada perempuan satu ekor itu. Akhirnya kami bingung. Kami panggil-panggil tapi ia tak merespon. Kami berputar-putar sekitar rumah kami, sambil memanggil-manggil namanya, dan kami mendengar gonggongannya, tetapi hanya satu kali. Kakakku sudah pasrah, dan ia kembali ke rumah, tapi tidak denganku. Aku kembali ke daerah belakang rumah yang masih kebun, tanah penuh dengan ilalang, dan waktu itu ada pemukiman pemulung di daerah sana. Aku kemudian bertanya pada salah satu pemulung di situ, “Pak, lihat ada anjing coklat lewat sini ga? Matanya belokh, bulunya agak panjang, kupingnya diri?”

“Iya, Neng, tadi saya lihat. Saya juga heran, kok anjing Neng, biasanya di rumah, kok sampe sini. Coba deh, tadi ke arah sini.”

Aku membantu pemulung itu mencari Rambo di antara semak-semak, sambil membawa lampu sorot. Dan ternyata kami menemukan Rambo, sedang duduk manis, dan bingung, di bawah pohon pisang, yang tumbuh tepat di belakang tembok belakang rumah kami. Asumsi kami, ia mencium bahwa itu adalah rumahnya, tapi salah arah. “Aduuhhh, Nak, kamu kok bodo, tapi lucu siy.”

Lalu aku menelepon ke rumah, meminta kakakku untuk menghampiri. Akhirnya, Rambo digendong oleh kakakku, karena kalau ia dirantai, ia tak akan mau bergerak, karena ia sebenarnya sangat takut keluar rumah. Semenjak kejadian itu, ia semakin takut keluar rumah. Mei tahun ini Rambo sudah berumur 11 tahun.

O’Neil

Lahir tepat di hari Natal, 25 Desember 1998. Ia sangat manja dan sering sekali minta digendong. O’Neil dulu anjing milik Ingrid, yang sekarang adalah kakak iparku. Sejak April 2000, O’Neil dipindahkan ke rumahku. Satu-satunya anjingku yang paling mudah dibawa pergi dengan mobil. Tanpa basa-basi, sesaat setelah ia memasuki mobil, O’Neil langsung tertidur di pangkuanku, sekalipun aku yang harus mengendarai mobil. Ia tak akan merepotkanku saat mengendarai mobil, karena ia baru akan terbangun dari tidurnya setibanya kami di tempat tujuan.

O’Neil mempunyai warna mata yang berbeda, tapi kata dokter yang biasa menanganinya, ini karena bawaan lahir. Titik lemah O’Neil adalah di sistim pencernaannya, sepertinya ia sering sekali cacingan. Jadi obat cacing harus ia konsumsi setiap 4 bulan sekali, dengan dosis kecil. Tahun lalu, ia divonis dokter mengalami pengapuran tulang punggung, dan harus menjalani akupuntur. Akhirnya dengan akupuntur itu, ia bisa kembali sehat. “Terus sehat ya, Sayang.”

Moeng

Anjing dengan karakter pencemburu, terutama jika tuannya mendekati kakak atau adiknya yang lain. Ia tak bisa berkumpul dengan Kino dan adiknya yang mirip dengan “anak gadjah”, juga si “perempuan jagoan”. Moeng adalah pemberian dari temanku, sebelum natal 1999. Saat itu aku tidak tahu persis usianya, tapi kira-kira ia berusia 1 bulan, karena saat ia aku bawa pulang, berdiri saja ia masih belum bisa tegak, masih sering terpeleset, dan ia masih sering diare. Asumsiku, ini semua karena ia kurang mendapatkan ASI induknya. Dari pertama kali ia datang, aku membawanya tidur di kamar kakakku, yang letaknya di bagian belakang rumah kami. Alhasil, sampai sekarang ia cinta sekali dengan kamar kakakku ini, kalau sudah berada di dalam kamar itu, ia malas sekali diminta untuk keluar, bahkan menjadi “penjajah” tempat tidur.

Selain menjadi penjajah kamar tidur, Moeng ini anjing paling sopan saat diberi makan. Ia pasti dengan sabar menunggu seluruh makanan untuknya siap diberikan padanya. Ia akan duduk manis, memberi salam dengan “tangan kanannya”, dan bahkan menunggu perintah dari kami, apakah makanan itu boleh ia makan atau tidak.

Molly

Ini dia yang aku maksud dengan perempuan jagoan kami. Molly aku temukan di ujung jalan jalanan menuju rumahku. Waktu itu kalau tidak salah tahun 2002. Saat aku pulang kantor, aku melihat ada anjing baru yang aku lihat sedang bermain-main dengan anjing tetanggaku, yang bernama Culai (Alm), yang saat itu sudah akrab denganku.

Molly numpang tidur di rumah tetanggaku, yang letak rumahnya bersebelahan dengan rumah pemilik Culai. Kebetulan rumah tumpangan Molly itu bentuk pagarnya memungkinkan Molly untuk keluar masuk rumah sesuka hati. Sehari-hari ia diberi makan makanan sisa oleh tetangga-tetangga sekitar.

Saat aku bertemu dengannya pertama kali, ia masih curiga denganku, bahkan makanan yang aku berikan tak disentuhnya sama sekali. Namun itu hanya terjadi 2-3 kali. Kira-kira pertemuan kami yang ke-4, Molly sudah mau mendekatiku, dan mulai dari itu ia aku beri makan dari dalam rumah. Namun ia tetap hidup berkeliaran di jalan. Berhubung anjing liar, jadi ia tak terurus, termasuk urusan berkembangbiak. Sempat anaknya ada 9, aku dan mama menjadi sukarelawan mencarikan rumah adopsi untuk anak-anaknya yang selamat.

Sayangnya, tetanggaku yang rumahnya ditumpangi Molly ini, mempunyai pembantu rumah tangga yang tidak suka dengan anjing, jadi pagar rumahnya diberi kawat, agar Molly tak bisa lagi masuk. Saat itu aku ingat betul, mulai musim hujan. Molly yang kehujanan, akhirnya aku bukakan pagar, agar ia bisa berteduh, bahkan jika ia tak mendengar siulanku, aku akan berkeliling di sekitar rumah dengan memakai payung untuk memanggilnya masuk. Awal-awalnya, ia hanya di dalam rumah, saat hujan datang. Jadi kehidupannya masih lebih banyak berada di jalanan, dan tiba-tiba aku melihat perutnya sudah membesar lagi, “Haaayyaaa, kamu hamil lagi ya?”

Namun ia tahu sekali bahwa ia disayang, dan tiba saatnya ia untuk melahirkan. Pagi-pagi sekali, ia sudah menangis-nangis dari luar pagar minta dibukakan pintu. Ternyata ia akan melahirkan, dan rumahku menjadi rumah bersalin untuknya. Semenjak itu, ia tinggal di rumahku. Meskipun ia masih sering keluar rumah berjalan-jalan, karena pintu pagar kami memungkinkannya untuk dapat keluar rumah, tapi tidak untuk masuk ke dalam rumah. Nama Molly adalah pemberian dari kakakku.

Berhubung anjingku yang lain berkelamin jantan, dan aku tahu Molly sudah tiga kali mempunyai anak, jadi tahun 2005, aku putuskan Molly disteril, agar ia tak bisa punya anak lagi. Kasihan memang, tapi apa boleh buat, daripada ia dibuang seperti yang diminta Papa, jadi aku rela mengeluarkan uang untuk mengoperasinya.

Sekarang si “perempuan jagoan” ini benar-benar jadi jagoan. Sangat pintar. Ia sering diajak Papa jalan-jalan naik sepeda atau jalan kaki, sampai berkilo-kilo meter, bahkan hingga ke jalan raya. Tak jarang ia sampai masuk ke ruang pengambilan ATM, saat diajak Papa mengambil ATM, atau ikut bersepeda ke rumah kakakku, yang jaraknya sekitar 2 kilometer dari rumah.

Lucunya Molly pernah mengikuti mobil kami sampai ke jalan raya, saat Papa dan Mama pergi. Untung Mama lihat dari kaca spion, akhirnya Papa berhenti, dan Mama membawa masuk Molly ke dalam mobil, memulangkannya, dan ia akhirnya di rantai di teras rumah kami. “Nakal siy kamu, Nak.”

Belakangan ini aku baru tahu, bahwa Molly tadinya anjing dari toko bangunan yang ada di jalan raya. Ia kabur dari sana, karena ditendang oleh salah satu karyawannya. Kebetulan karyawan toko bangunan yang menendang Molly itu lewat depan rumah kami, dan meminta kami untuk membawanya kembali ke toko bangunan itu. Lalu Papaku menjawab, “Wah, itu sudah dirawat anak saya, kalo bisa coba aja bawa sendiri.”

Dan si perempuan jagoan, meneruskan goggongannya ke arah orang itu semakin kencang, sambil menyeringai, “Bagus, Sayang, terusin! Dia ‘kan jahat sama kamu.”

Goldie

Aku menyebutnya dengan bayi gadjah, berhidung sapi, bersuara ayam (karena suaranya sama sekali tidak menampakkan bahwa ia anjing ras besar), dan berkelauan bayi 6 minggu. Golden Retriever-ku yang super lucu ini, memang tingkahnya seperti anak kecil. Padahal Mei nanti usianya sudah 6 tahun. Lahir 23 Mei 2003. Aku mendapatkan Goldie dari tanteku, saat Goldie masih berusia 10 bulan. Lucu sekali tingkah anak ini. Dari hobi menumpahkan tempat minum di teras milik Kak Moeng, sampai mengejar kodok, yang mungkin ia pikir akan diajaknya bermain, karena berlompat-lompatan.

Goldie sering sekali lupa ukuran badannya yang besar itu. Dengan berat 35 kilogram, ia tak peduli ukuran saat berlompat-lompat, melonjak kegirangan saat bertemu kami. Tak jarang kami terjatuh karenanya. Goldie terbiasa di kamarnya sendiri sejak kecil (aku menyebut kandang sebagai kamar). Jadi saat ia dipindahkan ke rumah, kamar yang cukup besar (mirip bangunan rumah kecil) untuknya sudah kami siapkan. Kasihan memang melihat Goldie menjadi satu-satunya anakku yang lebih sering di kamar, tapi apa boleh buat, dari pada ia bertengkar dengan kakaknya, dan semakin banyak bangkai kodok di halaman belakang rumah.

Awalnya ia bertengkar dengan Moeng karena ketidaksengajaan. Saat itu Goldie yang sedang bermain-main di halaman belakang, tiba-tiba membuka pintu kamar kakakku, yang di dalamnya ada Moeng sedang tidur dengan kakakku. Goldie meloncat girang. Ia pikir, ia ingin ikut bergabung di atas tempat tidur itu, dan mungkin juga ingin mengajak Moeng bermain. Namun Moeng kaget, dan merasa terserang, akhirnya mereka bertengkar, hingga Goldie harus dibawa ke dokter, karena kakinya tergigit Moeng, bolong di satu titik, dan mengakibatkannya agak pincang. Dan sampai sekarang mereka berdua tidak bisa disatukan.

Cricket

Bulan Juni atau Juli 2005, saat rumah kami mati lampu, tiba-tiba aku mendengar suara anjing kecil berteriak-teriak kesakitan. Seketika aku turun dari kamarku, dan aku lihat saat itu ada Papa di ruang keluarga.

“Hmmm, emang kita punya anjing kecil lagi, Pa?”

“Iya, kok ada suara kirik ya? Anjing sapa ya.”

Papa kemudian melihat ke halaman depan, namun karena gelap, ia tak menemukan apa-apa di sana, kecuali Molly dan Rambo, yang bertugas jaga depan. Aku masih penasaran. Aku kemudian mengambil lampu sorot, dan mencoba memeriksa halaman depan. Aku lihat Molly mulai mengendus sesuatu di bawah mobil, aku pun kemudian melihat ke bawah mobil, dan apa yang aku temukan? Seekor anak anjing. Langsung aku ambil, dan aku gendong. Waktu itu besarnya masih seukuran telapak tanganku. Saat diangkat, ia berteriak-teriak kesakitan, aku pun mengambil kardus bekas sepatu, aku lapisi dengan kain bekas, aku letakkan ia dalam sana, dan aku selimuti, agar ia hangat. Malam itu, aku pun menjadi perawatnya. Setiap jam aku memberikannya air minum atau susu dengan suntikan kecil tanpa jarum, yang memang selalu aku sediakan di rumah, dan aku gunakan jika aku perlu meminumkan obat cair untuk anjingku.

Anjing kecil ini ternyata memang sengaja dibuang di halaman rumahku oleh seseorang. Orang itu pasti tahu, keluarga kami pencinta anjing.

Lebaran 2005, aku kembali dibuat panik oleh Cricket ini. Ia terkena parvo virus, yang baru benar-benar kami ketahui saat malam takbiran pukul 02.00 dini hari. Padahal saat ia mulai tak mau makan, aku sudah membawanya ke dokter beberapa kali, dan dokter belum mendeteksi bahwa itu adalah parvo virus, bahkan saat itu kami harus membawanya pulang dengan cairan infus. Kondisi Cricket yang sedang sakit, membuat kami memutuskan agar ia tidur di dalam rumah, dengan “kamar” kecilnya (karena ia harus di infus), sedangkan Kino dan O’Neil sementara tidur di luar, agar tidak tertular. Namun saat aku hendak mengeluarkan Cricket dari kamarnya, pukul 02.00 dini hari itu, untuk memberi kesempatan untuk ia buang air di halaman depan, malahan ia buang air besar darah cair, yang tidak sedikit, dan berbau amis, tepat di ruang tamu, saat perjalanan kami menuju pintu keluar.

Seketika aku membangunkan mama.

“Ada yang mau nemenin atau ngga, aku berangkat ke Sunter sekarang. Opname Cricket.”

Akhirnya aku membawanya ke Sunter, klinik 24 jam Drh. Cucu Kartini. Dan setiap hari ia aku tengok, dan aku beri semangat, selama 1 minggu. Akhirnya ia pun dapat pulang ke rumah dalam keadaan sehat.

Sekarang Cricket sudah hampir 4 tahun, dan super nakal.