Saya Suka…

Malam minggu kemarin terus terang saya bingung…

“Bis dari store kemana ya? Pulang? Atau? Si Andre, Becky, Ingrid mana ini ga ada yang hubungin gue urusan nanti malem, katanya ngajak nongkrong. Muter-muter di store dulu ah sambil nunggu berita.”

Dan waktu saya kembali ke ruangan, saya melihat ada satu panggilan tak terjawab…

“Dem, Andre telpon gue ga angkat, tilpun gue lagi ga bisa keluar pulakh.”

Ehh…sebentar tapi saya melihat ada satu SMS dari abang tertua saya itu…

“Mau ikut nanti malem? Kalo mau join, langsung ke Planet Hollywood ya, mulai jam 10.00 gue dari rumah, elo langsung aja ke sana.”

Sumpah saya girang, akhirnya bisa sempetin leyeh-leyeh dari kerjaan rusuh di store. Tapppiiii…

“Yah masih jam setengah tujuh inih. Ngapain dulu ya.”

Akhirnya saya mengambil gelas, menuang satu minuman yang mengandung oatmeal di dalamnya dan menyeduhnya. Kebetulan satu anak saya meliat saya saat menuang sesuatu itu…

“Hah, pas Bu, setengah-setengah.”

“Lah kecil ginih dibagi dua isi sachetnya? Ga berasa kali. Bentar kayaknya masih ada. Yang kacang ijo aja ya, gue lebih suka yang vanilla.”

Akhirnya saya dan manusia itu duduk di ruang makan dan mengobrol. Talking about Nihon Go, Bahasa Jepang, dan apapun yang berbau-bau Jepang.

“Bu, ajarin Jepang dounks. Tapi gratis ya.”

“Boleh, tapi kamu kelas Inggris aja ga pernah dateng.”

“Bis males, Bu. Tapi kalo Jepang beda deh…saya suka komik juga soalnya.”

Bla…bla…bla…obrolan kami di ruang makan, sampai saya memutuskan untuk beranjak dari store yang sudah mulai membuat saya bosan hari itu.

“At least gue nyangkut di Plangi dulu lah. Ke GatSu deket.”

Berganti baju, karena saya malas nongkrong di PH memakai baju yang saat itu saya kenakan.

Dan sesaat saya keluar dari store

Byyyyuuuurrrr…

“Demmm…ujan pulakh…ah tapi gue suka ujan.”

Kembali saya nyangkut di warung kecil sebelah store. Ditemani dengan minuman teh di kemasan botol, dengan tubuh yang terbalut jumper yang lengkap dengan capuchon, si Bébé yang setia menemani dengan koleksi lagu-lagu masokis, saya pun duduk bengong sambil tersenyum memandangi hujan yang turun dengan deras dari atas langit.

“Sialll…nih ujan tumben ga ngasih inspirasi gue buat nulis puisi laknat. Or udah mati rasa jangan-jangan gueh.”

Errr…saya lupa bilang, bahwa ada manusia lain yang saya kenal yang duduk di sana. Tapi seperti biasa, saya kalau sudah asik dengan dunia yang saya genggam sendiri, ya bodokh teuing dengan semuanya.

“Duuuhhh…kalo ga ada orang pengen nih gue lari ke tengah-tengah pelataran parkir, rentangin tangan, dangakin kepala, dan biarin muka gue keguyur ujan,” walaupun saat itu cipratan-cipratan air hujan sudah mengenai wajah saya, yang sengaja saya posisikan agar terciprat air hujan.

Beberapa saat kemudian, saya akhirnya memutuskan untuk beranjak dari warung kecil itu, menuju ke sebuah pusat perbelanjaan untuk menghabiskan waktu saya, sebelum bertemu dengan kedua abang saya dan kakak ipar saya di Planet Hollywood.

Sebenarnya saya akhirnya memberikan persetujuan atas ajakan yang sudah dilontarkan berkali-kali oleh seseorang, dan sudah pula berkali-kali saya tolak.

“It’s the time to talk. Mak lampir harus mulai beraksi. Gak tau apa ya emaknya sebenernya emak lampir betina, bukan cuma singa betina?”

Berputar-putar di tempat perbelanjaan, akhirnya kami duduk manis di tukang nasi goreng di luar gedung bertingkat itu. Dan terjadilah perbincangan ini…

“Eh by the way, kamu tau ga sih umur gue berapa?”

“Gak tau.”

“Tebak!”

“Saya ga mau tebak.”

“Udah tebak aja.”

“Tapi kalo bener, bilang bener ya.”

“Ok.”

“Lulus SMAnya 2004?”

Saya menggelengkan kepala terus-menerus sampai di angka terakhir ia menyerah untuk menebak. Yang akhirnya saya juga lah yang memberitahukannya usia saya sebenarnya.

“Hah, serius?”

“Buat apa saya boong? Potong jari saya. Kamu tuch masih anak kecil di mata gue. Gue tahu banget tingkah anak-anak seumur loe dan maksud di belakangnya. Elo kira gue ga tau, elo nulis di depan gue, mata loe ga ke arah buku tapi malah ngeliatin gue? Dan gue juga yakin, umur gue sebenernya sekarang ga akan ketauan kalo gue ga cerita. Dari tingkah gue? Ga mungkin! Muka gue? Pasti ga mungkin. Baju gue?”

“Gak mungkin banget.”

“See, elo pun mengakui gitu. Bukannya gue galak?”

“Beeeuuuhhh…jutek abis.”

“Pasti…dah biasa gue denger itu. Kenapa sih kalian susah banget dibilangin? Ga urusan kerjaan, ga urusan beginian, ngeyel setengah mampus. Terus kenapa berani-beraninya deketin saya?”

“Tantangan.”

“Ok.”

Saya pun kembali mengunyah nasi goreng yang sudah saya suap ke dalam mulut.

“Jangan diterusin ya. Ga bagus.”

“Ga bagus apa sih? Kok tau-tau ngomong gituh?”

“Katanya daya serap and cernanya elo bagus, ya pasti ngerti dounks yang gue maksud.”

Dan kembali saya fokus ke nasi goreng di atas piring yang sudah mulai berkurang. Tapi ekor mata saya menangkap pemandangan seseorang, dengan dahi berkernyit, mulut yang bersuara, setelah ia selesai menelan makanan…

“Kok bisa ya?”

“Elo mikir apa yang gue pikir. Kok bisa? Tapi yang jelas bukan gue. Ngga gue. Kenapa elo bisa gitu sih? Come on lah, grown up, jangan diterusin.”

“Tapi, kita still friend khan?”

Saya tak menjawab dengan ucapan pertanyaannya tadi, tapi saya jawab dengan tatapan mata tajam ke dalam matanya.

Kami pun berdua beranjak dari tukang nasi goreng. Sembari berjalan saya mengatakan ini pada seseorang yang berjalan di samping saya…

“Gue tahu yang namanya rasa ga pernah bisa dibendung, susah! Tapi gue percaya elo cukup dewasa untuk bisa milah-milah keduanya. Elo harus bisa mikir pake otak, bukan cuma pake hati. Walaupun, susah!”

Dan seseorang itu merespon…

“But thanks for all.”

“You’re most welcome.”

—-

Dan pagi ini, saya mendengar si Bébé berdering, spontan saya melihat ke arah layarnya untuk mengetahui siapa yang berusaha menghubungi saya…”Unknown Number”…

“Hallo…”

“Arigato Gozaimasu.”

“Ohayoo Gozaimasu.”

“Kalo elo ga bisa gue jadiin pacar, jadi kakak gue aja yah?”

“Gak. The answer is still NO! Udah ya gue banyak kerjaan.”

—-

For the one who I meant in this story…I know that you got crush on me…but please…DON’T…JUST DON’T…you just fell to a wrong person…

—-

Jadi ingat twitter saya bebarapa waktu lalu…

“Anaknya lagi flirting ama emaknya. Gak tau apa ya, emaknya singa betina?”

Dan dijawab oleh salah satu teman sewaktu kuliah dulu…

“Siapa yang singa betina ‘Cha? Bukannya elo Mak Lampir betina?”

*Siaaalll…*

—-

Jadi, saya suka ibu…

Tags: ,

5 Responses to “Saya Suka…”

  1. Yohanes Han's says:

    Fuihhhh…. *ngelap kringet*

    Woalaaaahhhhhh…. Cha :P :P :P

    Jadi ceritanya ada anak buah yang naksir gitu ya? Tapi kok digalak’kin sich?
    kasian achhh… :(

    jadi pelajaran sederhana nya adalah…….

    Kalo naksir Ocha dan ditanggepin, berarti itu rejeki :)
    Tapi…. kalo naksir Ocha ternyata gak ditanggepin, itu berarti bencana :(

    kasian para cowok cowok itu…atau mungkin cewek juga *saya ikut berduka buat kalian, karena ketemu ama singa hutan betina* :P :P :P

  2. Introverto says:

    @Yoh: ini berlaku juga loh ya untuk situh?! Situ lagi naksir saya khan ya? hahahhahahaha *siul2 berasa ga tau kalo yang ngomong lagi ke GR-an*

  3. Yohanes Han's says:

    @ Introverto: Jiaaahhhh….

    kok tau sich… *Lho…..* wkwkwkwkwk :P :P :P

  4. mbakDos says:

    namanya juga perasaan orang, nggak bisa diatur.
    kalo soal perilaku, nah itu mungkin bisa :D

  5. Martin H. S. says:

    wow, you just kicked that guy in the balls and he’s ok with it.
    salam kenal mbak…..

Leave a Reply