The Weddings…

Di tengah kondisi perut yang tak kunjung membaik, hari Jumat kemarin, saya yang memaksakan diri untuk ke kantor, tiba-tiba mendapatkan sebuah telepon dari rumah…

“Mbak…”

“Loh, siapa nih?”

Dan suara di seberang sana menyebutkan nama adik sepupu saya yang Sabtu kemarin menikah.

“Kamu, kok besok mau nikah malah jalan-jalan.”

“Gak pake pingit-pingitan, Mbak.”

“Iya ya, jaman sekarang ‘ra usah pingit-pingitan barang yo.”

“Mbak…”

“Apa?”

“Besok bagi suara indahnya boleh nggak?”

“Duh, mudah-mudahan bisa ya. Dari dua hari lalu perutku ngga keruan je rasanya. Mual, eneg, kembung. Tak usahain ya besok bisa nyanyi. Lagu apa? Pas kapan?”

“Di gereja, pas akhir-akhir misa kok.”

“Jadi ga banyak yang merhatiin lah ya.”

“Iya, Mbak.”

“Ya wes, doain biar besok gue sehat yah.”

Dan Sabtu paginya, saya yang sebenarnya masih merasakan mual tak terkira, tetap harus melunasi janji saya untuk melantunkan satu lagu permintaan si adik sepupu. Ya mudah-mudahan derita perut ini tidak semakin Sempurna, saat harus menyanyikan lagu itu nanti.

Pelunasan janji, ternyata cukup lancar. Perut saya bisa diajak kompromi selama menghadari perayaan penerimaan Sakramen Pernikahan dan resepsi pernikahannya setelah itu.

Namun kondisi perut saya yang membaik, tidak berlangsung lama. Saat di perjalanan pulang dan saya harus mengendarai mobil, saya kembali merasa lemas dan haus, sampai-sampai saya memutuskan untuk berhenti mencari minuman penambah ion di mini market yang dilewati. Dan setelah dari sana, ayah saya yang kemudian mengambil alih mengendarai mobil hingga sampai di rumah.

Sesampainya saya di rumah, tanpa basa-basi saya langsung mengambil kunci kamar ibu, berganti pakaian dan menjatuhkan diri ke atas tempat tidur.

Perut semakin parah. Seolah-olah ada puting beliung yang berputar-putar di dalam perut dan tak bisa keluar.

“Anjriiittt..nih perut ga sembuh-sembuh ya. Kata sapa gue diet?”

Ahhh…lagi-lagi tentang diet, saya mendapat komentar dari salah satu adik dari ibu, yang sudah lama tak melihat saya…

“Sa, kamu kok kurus banget.”

“Masakh? Lah beratnya sama tuch. Gak naik gak turun.”

“Kekurusan kamu.”

“Efek baju ini. Aku pake item. Lah dulu si mama juga cungkring kan?!”

“Kamu diet ya?”

“Gak…ngapain juga diet?”

Dan dalam hati…”Diet sih ngga…males makan kadang-kadang, apalagi kalo dah ngemil, berasa dah makan nasi hihihihi.”

Kembali ke urusan perut. Berbaring di kamar ternyata tidak meredakan kondisi perut saya. Puncaknya adalah saya terserang diare, hingga kehabisan cairan tubuh dan lemas. Saya memang sengaja tidak langsung meminum obat. Pada dasarnya saya malas minum obat, dan alasan kedua adalah saya membiarkan semua racun dalam perut bisa keluar, walaupun diare ini melelahkan juga, karena harus bolak-balik ke kamar mandi, hingga lebih dari 10 kali.

Setelah pertempuran saya dan kamar mandi yang kesekiankalinya, saya pun kembali berbaring di kamar ibu. Kebetulan ibu juga sedah leyeh-leyeh di sana…

“Ma, bikinin oralit dong atau beliin Pocari.”

Tanpa sadar saya pun malah tertidur, dan hanya ingat saat saya disodorkan ujung sedotan, untuk meminum cairan yang rasanya saya hafal betul. Cairan ini bisa dikatakan adalah teman saya sedari kecil. Dari saat saya terkena DBD, serangan maag akut pertama kali, hingga sekarang. Dari rasanya yang masih tak enak, sampai sekarang sudah dimodifikasi dengan rasa jeruk. Bisa tebak tak cairan apa? Hehehe…oralit, walaupun banyak minuman penambah ion ataupun pengganti cairan tubuh, tapi bubuk oralit ini memang selalu ada di rumah, karena kalau minuman-minuman ion lainnya, tak mungkin bisa bertahan lama di dalam lemari pendingin.

Dari saat saya tertidur hingga pagi hari, perut ini ternyata tidak menuntut kembali berteman dengan kamar mandi, dan saya pun bisa tidur nyenyak. Dan ketika saya bangun pagi, saya pun langsung di sambut dengan sebuah pertanyaan…

“Kamu ikut ke kawinan yang hari ini?”

“Hyaaahhh…masih ada kawinan yah?”

“Masih sakit perut?”

“Mangsur-mangsur sih dah ngga. Mual lagi tapi ini, liat bentar lagi deh, aku kuat ikut atau ngga.”

Anyway…talking about wedding…dan karena banyaknya undangan perkawinan bulan Oktober ini, saya teringat cerita seseorang. Dan kira-kira beginilah percakapan saya dengan orang tersebut…

“Cuy…”

“Apa?”

“Kemaren gue nemenin yayank gue ke kawinan anak supirnya.”

“Loh, bukannya elo kemaren disuruh emak lu nganter ke mana gitu ya?”

“Gak jadi. Gue akhirnya nemenin yayank gue.”

“Bentar deh. Yayank lu masih sama? Yang umurnya beda jauh ama elu itu bukan sih?”

“Ho oh.”

“Trus?”

“Ya lucu sih. Betawi abis, terus agak ribet nyari rumahnya. Laki gue lupa-lupa inget jalannya ke sana gituh. Berhubung gue cacat baca peta, sempet nyasar gituh, hahaha, tapi pas gue kasih liat petanya ke laki gue ternyata apa yang gue baca sama gitu ama yang dia baca. Ternyata petanya salah gambar, Cuy.”

“Gebleggg…trus-trus ngapain lagih.”

“Ya di sana cuma duduk, nyemil-nyemil, dibeliin teh botol pulakh.”

“Buset, di kawinan ada teh botol?”

“Yoi. Laki gue ga suka minum air putih.”

“Elo pake baju apa? Gak yang ribet dounks ya bouw.”

“Jeans gelap ama baju kotak-kotak Zara yang dibeliin laki gue, sepatu teplek.”

“Bagus…gue kira elo bakal pake baju ribet.”

“Ya ga mungkin lah.”

“Trus ngapain lagi?”

“Ya di sana gue banyakan ngobrol ama laki gue. Ngga ada yang gue kenal juga gituh. Tapi nih ya, Cuy, yang paling lucu waktu gue mau pamit pulang. Bininya supir si yayank tau-tau bilang gini ama gue…”Iya makasih ya Mbak Intan, dah mau dateng ke kawinan anak saya,” dan elo tau khan Intan itu adalah…”

“Anaknya laki lu? Bentar-bentar gue guling-gulingan ketawa dulu, hahahahaha.”

“Yooooiiii…”

“Lah dia belom pernah liat Intan?”

“Belom sih sepertinya, kalo dia manggil gue Intan.”

“Gak papa lah, berarti elo awet muda, Jek.”

“Hehehe, laki gue sih dah bilang ama gue pas berangkat, paling ntar kamu disangka Intan.”

Kembali ke acara hari ini, akhirnya saya memutuskan untuk ikut ke Penerimaan Sakramen pernikahan anaknya tetangga saya, yang kebetulan God Mother-nya adalah ibu saya sendiri, yang diselenggarakan hari ini.

Dan sepulangnya dari acara kawinan hari ini, kembali perut saya mual tak terkira.

“Sepertinya derita perut ini belum berakhir hari ini.”

Eh, tapi dari seluruh rangkaian acara perkawinan yang saya datangi minggu ini, saya terbebas dari pertanyaan…

“Kapan nyusul?”

Mungkin mereka sudah bosan mendengar jawaban saya…

“Kapan-kapan, kalo mau.”

Yang lain kali, mungkin akan saya tambahkan dengan jawaban…

“Kalo bisa malah ada laki yang bisa ada hari ini, besok ga ada. Ntar kalo gue mau, bisa ada lagi, gue capekh ngurusin, gue pulangin ke rumah emaknya dulu. Intinya capekh + bikin pusing ngurusin laki.”

—-

“Untuk newly weds…congratulations ya…your life has just begun my dear Sista…gak gampang Jek, ngurusin laki, apalagi kalo lakinya super stubborn, dah stubborn terus…” (*Loh, kok malah berniat curcol? Hahahaha LOL*)

Tags: , ,

8 Responses to “The Weddings…”

  1. Olivia says:

    gr…

    1. gue juga sering disangka diet, I feel you, gal
    2. gue juga sering ditanya soal kawin2an, I heart you gal
    3. gue juga punya sejarah sama older guys, oh no…

  2. nengĀ®atna says:

    ada apa dengan cinta

  3. goy says:

    cuy..! kemana aja cuyy?? ym ko’it muluu..?! OL napa cuy OL?! :D

  4. silly says:

    Aduh, pantas… lagi sakit juga toh jeung. Cepat sembuh atuhhh… *hugs tight*

    Errr, pengen nanya ini, tapi gak tega lagi atit sih… Errr, tapi bisik2 boleh gak?… psttt, cuma pengen nanya… “kapan nyusul???”

    ditimpuk piring bubur* :D

  5. Introverto says:

    @ Olivia: hahaha ntar kalo elo dah seumur gue mereka juga bakal bosen nanya nikah hahahahaha…kalo urusan diet wadddoowww…selama kita masih cungkring ya Nek…ga mungkin itu komentar meninggalkan kita…older guy? hahahah lebih mantep Jek… :mrgreen:

    @ Neng Ratna: ada apa dengan cinta? weittsss…banyak buenerrr…

    @ Goy: Sengaja ngga online YM Goy…males ketemu elo :lol:

    @ Silly: Nyusul kemana Sill? Lah…nikah itu khan cuma buat yg cocok…sini belom ngerasa cocok nikah tuch… :p

  6. Olivia says:

    lebih mantep masalahnya, lebih pelik tindak tanduknya jek… Sip abis buat seorang pelajar yang selalu ingin menempuh bahaya

  7. Paulina Dessy says:

    Jadi..
    KAPAN NYUSUL..????

    Hahahahahahahaha LOL
    Untuk kali ini gue suka cerita loe.. kombinasi kawin dan sakit perut..
    MANTAPPPP…!!! Macam Penyiar radio ajah.. yang gak nyambung di sambung2in.

  8. Introverto says:

    @ Pauli: hahahah nanya2 kapan nyusul lagi luh..elo aja kali yang dah genah tuch nikah buruan…btw tumben lu keluar ke dunia maya dari goa semedi lu? wakakaka..eh jadi menurut lu gue salah ngambil kerjaan ya? HR ndak cocok untuk gue? hahahhahah :mrgreen: *haaayyyooo yang mau ngasih gue kerjaan buat nulis2, jurnalis..marriii..kalo penyiar radio bisa mati kutu gue*

Leave a Reply