Keramaian Di Tengah Sepinya Jakarta…

Kemarin, saya, si cungkring dan si gadis kuning, menghabiskan hari libur terakhir dengan berkeliling sepersekian kota Jakarta yang masih sangat sepi, karena ditinggal ribuan penduduknya untuk pulang ke kampung masing-masing.

Perjalanan pertama dimulai dari Plaza Senayan, dengan tujuan utama menemani si gadis kuning mencari kado untuk seseorang. Putar sana-putar sini, dan belum juga bisa menemukan barang yang cocok untuk dihadiahkan, akhirnya kami bertiga menyangkutkan diri ke Kinokuniya.

Untung nih, untung saya masih punya beberapa buku yang HARUS saya baca hingga selesai, kalau tidak, pasti saya sudah memboyong pulang beberapa buku yang bersampul sangat menarik, yang ditata rapi di rak-rak buku di sana (*Masih ada Trilogi Rara Mendut, Year of Living Biblically, Sophie’s World. But yay, Perahu Kertas sudah selesai*).

Perjalanan berikutnya adalah menuju Pisa Cafe. Biasa, si gadis kuning ini sudah sangat ingin sekali (*Sungguh lebayatundotcom*) menikmati gelato khas restoran ini. Dan pasti sudah bisa menebak ‘kan ya, kalau ada beberapa perempuan duduk di suatu tempat, apalagi dengan segelas es krim di tangan masing-masing, apalagi kalau bukan bicara ngalor-ngidul tak keruan, dari hal yang sangat berbobot, hingga ke hal yang sangat tidak berbobot.

Perjalanan kami selesai setelah ngidam es krim si gadis kuning dan errr…sebenarnya ngidamnya saya dan si cungkring juga, berhasil terpenuhi? Hohohoho…tidak. Perjalanan kami belum selesai sampai di sana. Masih ada tujuan lainnya.

Sarinah! Terus terang saya sudah cukup lama tidak mendatangi pusat perbelanjaan ini, karena kami bertiga memang sedang menghabiskan waktu untuk bersenang-senang tanpa berpikir, maka kami langkahkan saja kaki ini ke sana, mumpung lewat. Dan dari hasil putar-putar seputar Sarinah, kaki ini berakhir di toko musik yang ada di sana. Si gadis kuning yang memang sangat menggilai film, akhirnya memboyong DVD asli yang dijual di toko musik itu hanya seharga Rp.20.000. Kembali saya bisa menahan diri, tidak membeli satu buah DVD pun dari sana (*Yay*).

Dari Sarinah, kami melangkahkan kaki ke tempat ke-3 yang memang sudah kami rencanakan sebelum berangkat, yaitu Bengkel Deklamasi Taman Ismail Marzuki. Ini pertama kali saya ke tempat ini. Tumpukan, susunan, tatanan buku yang diatur berdasarkan selera penunggu kios, membuat tatanan buku di sana sama sekali tidak menyerupai tatanan buku-buku di toko buku atau perpustakaan, tapi hal ini yang membuat seru para pemburu buku memburu buku yang kebanyakan sudah tidak dijual di toko-toko buku ternama saat ini. Dan kembali saya susah payah menahan diri tidak mengangkut beberapa buku di sana (*Duuuhh…kenapa sih gue kalo baca buku lama banget. Mulai kesel ama diri sendiri*), padahal beberapa buku Hemmingway yang ada di sana, sudah ingin saya bawa pulang. Di sini, cuma si cungkring yang berhasil kembali tergoda untuk membawa pulang beberapa buku dari sana.

Hari sudah mulai gelap saat kami meninggalkan Bengkel Deklamasi di TIM, dan perut sudah minta diisi makan malam. Berhubung masih suasana liburan, maka jajanan di TIM, masih banyak yang tutup. Si gadis kuning memberikan ide, untuk makan malam di daerah Sabang. Banyak pilihan yang pasti. Terus terang, saya dan cungkring tak pernah repot untuk urusan makanan, tapi manusia yang satu lagi ini adalah manusia rempong untuk urusan pilah-pilih makanan. Hampir saya berniat menjejalinya dengan makanan favorit saya dan cungkring, Sushi, walaupun rasanya tak pernah mungkin.

Dan saat makan, saya langsung teringat sesuatu, “Eh, ini di Sabang kan ya, deket Duta Suara donks,” yang langsung saya katakan pada dua makhluk aneh lainnya di hadapan saya “Cung(*kring*), ntar ke Duta Suara dulu yuk.”

Saya memang dari dulu ingin sekali ke Duta Suara ini. Hanya satu tujuan saya ke sini, yaitu mencari CD Flabby yang dulu kasetnya pernah ada di rumah, tapi sekarang tak tahu di mana.

Et voila…akhirnya saya membelinya. Kalau kamu ndak tahu Flabby itu siapa, akan saya beritahu. Salah satu lagunya yang terkenal berjudul Wake Up, yang lirik bagian refrainnya adalah “…Wake up, wake up everybody, now it’s the time…” atau lagu yang satu ini “…Everybody loves me, everybody loves me. Everybody loves me, I need somebody to love…”

CD ini memang tergolong sulit dicari di toko-toko musik, apalagi usaha mendapatkan yang gratisan di internet, jangan pernah berharap lah, dan yang lebih penting, akhirnya saya membawa pulang sebuah belanjaan dari jalan-jalan hari ini. Tapi, perjalanan hari ini belum selesai, sebelum pulang, kami yang melewati Jakarta Theater, mampir ke sana terlebih dahulu, sekedar menemani si gadis kuning napak tilas akan kenangannya dengan seseorang.

Setelah itu? Perjalanan kami benar-benar selesai, untuk menyambut datangnya hari di mana kami harus kembali ke kenyataan pahit, yaitu kembali bekerja.

Selamat kembali normal kota Jakarta-ku, dalam beberapa hari lagi…(*sigh*)

Tags:

13 Responses to “Keramaian Di Tengah Sepinya Jakarta…”

  1. Olivia says:

    glancing happily on The Godfather, The Mill on The Floss, and Blues untuk Bonnie.

    :D

    next stop… hm. kuburan Belanda yuk? kata temen gue di deket apartemennya di kuningan, kuburan Belanda itu gak ada angker2nya, malah Holland-ish banget. jadi berasa pindah negara.

  2. goyathlay says:

    moralnya tulisan ini ada 2:

    1. ya, ini udah tanggal tanggung… tanggal 24.. sehari sebelum gajian… dan 6 hari untuk beberapa orang.. dan..

    2. kaset/ cd flabby pasti harganya mahal banget, ampe elo bela2in ga beli buku ama dividi…

    *siap2 kabur ke malta* :)) :)) :))

  3. goyathlay says:

    oiya, atu lagi…

    si gadis kuning itu pasti tajir mampus, karena beli segala apaan ajah! :p

  4. iin says:

    boook! jadi intinyaaa kemarin kita bertiga dapett jatah masing2 deeehh.. bocorrr tuh dompett.. emang bener kan.. ngambil ATM cepet banget giliran ngisi duitnya lamaaa boook.. pake acara maless. pulaak.. hehee
    oya lo ga cerita kita ketemu 1 blogger introvert di bisa AC?? hahahahhaaha that’s the funniest i guess ;D

  5. iin says:

    eh ga ada yaaah ke kuburan Belanda!!!! (tambahan!)

  6. Introverto says:

    @ Olivia: eh noh temen lu dah treak2 ga mau diajak ke kuburan…susyeh mang si mbak2 yg satu eneh…

    @ Iin: ga mau ke kuburan belanda ga papa in…Sushi Tei ajah yuk…mau dounks…tau ke Pisa Cafe nenggak tequila tapi bukan eskrim?

    @ Goy: hahahaha…salah yang tajir si cungkring..buku di Kinokuniya beli di TIM beli, DVD beli…gue beli CD? ga mahal kok…mang langka banget nih CD kampret, nyarinya susah…gak beli buku karena yang di rumah belom abis dibaca

  7. goyathlay says:

    @ i’in: jadi pengen tau.. CD yang langka tuh modelnya gimana yah?! ;))

  8. Introverto says:

    @ Goy: Ntar malem gue posting ttg si Flabby ini…ada yg unik ttg CDnya…gue postingin khusus hahahah *Fllaabbbyyy ayyyooo bayar gue promosiin eluuuhhh*

  9. Olivia says:

    ah seru kok in, kata temen gue, serasa pindah ke belanda. jadi kite kagak usah tuh bayar duit tiket sama ngurus visa kalau mau ke belande.

  10. jakarta itu padahal enakan begini yah.. sepi. kl hari biasa macet banget.. oiya td saya baca katanya mba pianis dan vokalis? biasa main dimana? kebetulan saya musisi kafe..

    salam kenal yah! :D

  11. Introverto says:

    @elia..salam kenal juga, ma kasih dah mampir..errr…hihihihi…anu…saya ndak kayak panjenengan…dah musisi cafe n gig sana sini…dulu sempet…tp ndak saya terusin…ngerasa ga bagus nyanyinya…trus ndak pinter main piano juga..cuma les 1 taon itupun les klasik..bukan yg lainnya… :D

  12. Dilla says:

    Wogh…kebayang senengnya deh kalo dapet cd langka gitu..hihihi..

    Etapi kok udah kemana2 gitu tahan ya mbak ndak beli apa2….duh… >.<

  13. Introverto says:

    @ Dilla hehehehe..ssstttt..lagi kere Dil jadi ndak beli apa2..wakakakak..

Leave a Reply