Paket Kumplit, Extra “Wangi”…

Ya, ya, ya, akhirnya saya memutuskan untuk membagi jadual membaca dua buku Year of Living Biblically (A.J. Jacobs) dan Perahu Kertas (Dee Lestari). Year of Living Biblically akan menemani saya di pagi hari, kala berkendara menuju ke kantor, dan Perahu Kertas akan mengantar saya untuk bermimpi indah di kala malam. Saya urung untuk menghabiskan Year of Living Biblically terlebih dahulu, baru kemudian membaca Perahu Kertas.

Di tengah khayalan sembari membaca Perahu Kertas, saya mendengar ini…

“Sa, dah makan belom? Nih makan dulu, masakannya dah mateng.”

“Iya, bentar.”

Mendengar teriakan itu, membuat saya rela meninggalkan sejenak Perahu Kertas yang baru empat halaman awal saya baca, demi sepiring nasi dan lauk buatan koki hebat penuh cinta sedunia, si Mama.

Dan saya pun bergegas menuruni anak tangga menuju ruang makan.

“Masak apa, Bu?” sembari membuka tudung saji di meja.

“Wuuuiiidddiiihhh, dia masak kangkung, pasti enak.”

“Tapi cabenya dikit, Non.”

“Ga papa. Pasti tetep enak.”

Setelah saya selesai makan, Mama terlihat baru keluar dari kamar mandi sembari bicara pada saya…

“Duh, aku capekh, gletakh sik.”

“Mau tidur mana? Si Papa, sama Kuda Nil itu di kamar bawah gitu.”

“Lah bukannya kakakmu biasanya tidur di lantai. Dia tidur di bed?”

“Tau, bukannya dia sering juga tidur di bed.”

Akhirnya kami berdua menuju ke kamar tidur Mama-Papa di bawah. Dan benar saja, si tengah juga berada di situ dengan Papa, tapi si tengah tidur di lantai yang beralaskan karpet (*Maklum berat tubuhnya manusia ini dua kali berat tubuh saya, jadi paling tak tahan panas, walau kamar sudah ber-AC*).

Saya yang melihat kamar sudah penuh, bukannya mengurungkan niat untuk menambah penuh, malah dengan sukses mengambil posisi di tengah antara Mama yang baru akan berbaring, dan Papa yang sudah krukupan selimut.

“Ini apa looo di sini semua,” sahut si Mama.

“Tuh, liat tuh Ma, kuda nil mu, dah ga pake baju, di bawah AC pulakh, besok minta kerokan.”

Akhirnya si Mama malah sibuk menutupi si tengah dengan selimut. Lalu kembali tidur di samping kanan saya. Saya pun tidur mepet ke tempat Mama.

“Iyahh bagus, ini kalo dah tidur, kayak kuda. Tau-tau dengkul dah di muka.”

“Mosokh? Aku kan tidurnya anteng.”

“Heee…anteng dari mana?”

Lalu kami pun mengobrol kesana-kemari, termasuk beberapa pengalaman saya hari ini…

“Eh, Ma, tadi masakh ada temenku cerita baby sitternya temennya dia pernah nyewain anaknya buat jadi pengemis. Ndelalah emaknya cuti and pas liat anaknya dipake ngemis.”

“Nah tuh, makannya aku repot kalo si cantik di rumah sendirian. Takut kenapa-kenapa. Senewen pengen buru-buru ke rumah mas-mu.”

Dan tiba-tiba si Papa yang saya pikir sedang tidur, ikut gabung ke pembicaraan itu…

“Yang ngemis sopo? Pembantune?”

“Bukan, anaknya disewain doang.”

“Iku jenenge kreatif,” yang artinya adalah “Itu namanya kreatif.”

Dan si Mama kemudian yang menjawab…

“Kreatif edan. Pembantu edan. Kemplang aja iku wong,” Mama pun marah mendengar cerita saya itu, dan ingin memberi pelajaran ke si Baby Sitter tersebut.

Lalu kami pun berganti pembicaraan.

Tak tahu kenapa, tiba-tiba membicarakan zaman saya sekolah dulu…

“Lah aku dulu bukan di sekolah susteran, juga diajarin jahit.”

“Ngawur. SMA itu apa ya kalo bukan susteran.”

“Lah, SMP-ku kan yang megang bruderan.”

“Loh kamu bukan belajar jahitnya di SMA?”

“Kagak, SMA malah ngga diajarin jahit. Malah di SMP. Dulu malah temenku cerita, di sekolahnya waktu SD, di semester tertentu malah dituker. Yang cowok belajar jahit, yang cewek belajar nukang.”

Dan lagi-lagi si Papa yang menyahut…

“Iya, biar bisa jahit mulut istrinya nanti.”

Saya pun spontan tertawa…

“Apa Papamu ngomong, Sa?”

“Biar bisa buat jahit mulut istrinya.”

Dan mama pun langsung sengit…

“Huuuuuuhhh…”

Lalu saya mencoba menimpali sambil bercanda pula…

“Terus istrinya biar bisa nutuk suaminya nganggo palu. Wes, podo edan’e, ra usah nikah wae sekalian,” yang arti dalam Bahasa Indonesianya, “Terus istrinya biar bisa mukul suaminya pake palu. Dah, sama gilanya, ga usah nikah aja sekalian.”

Dan kami bertiga pun sama-sama tertawa.

Tiba-tiba AC di kamar Mama tertidur, dan kuda nil yang sedang tidur di bawah tiba-tiba meneriaki saya…

“Eh sapi, elo matiin ya ACnya.”

“Kagak, banyak orang gini dimatiin ya bakal panas dudul.”

“Itu ACnya ga kuat nyala karena ada kamu Ndut,” sahut si Papa.

Tiba-tiba terdengar bunyi “Duuuuuutttt…”

Dan seketika satu kamar terpolusi bebauan tak sedap, dan langsung membubarkan “pesta” yang sudah berlangsung 45 menit.

“Duuuuhhh rudal nih kentut. Baunya nyamperin idung.”

“Bagus lah elo keluar, biar tambah dingin nih kamar.”

“Iya, gara-gara rudal lu tuh gue keluar. Dasar.”

Akhirnya saya dan papa keluar dari kamar. Saya kembali ke kamar saya sendiri, dan Papa sibuk mencari tontonan siaran tunda pertandingan bola antara Brasil dan Argentina.

—-

*45 menit yang menyenangkan. Bahkan seingat saya, dulu tak pernah seperti hari ini. Thank God for this beautiful 45 minutes.*

Tags: ,

3 Responses to “Paket Kumplit, Extra “Wangi”…”

  1. hehehe…

    Indah….!!

    sak keluarga wonge asyik kabeh, akrab tenan… mara dadi kangan awakku karo wong tuo lan seduluranku nang medan, nang kampung batak sono..

    heheh

    SAlam Perantau

  2. puputs says:

    baunya muter2 tuh, di AC soalnya

  3. Juminten says:

    doh… jd kangen tidur sekamar sekeluarga.
    hmmm… kapan yah terakhir kali kyk gini? udah lupa.. :(
    secara keluargaku sekarang terpencar di 3 pulau. hix..

Leave a Reply