Whaatttt? Gue Kekasih Loe?…

“Mbak Ocha!”

Begitulah sapaan seseorang melalui media ruang mengobrol di salah satu situs jejaring sosial.

“Ya, kenapa? Kangen ya?”

“Gak, aku mau gossip.”

“Ada gossip apa?”

(*Mayan buat bahan tulisan*)

“Kamu kenal si X ya Mbak?” (*Duuuhhh pengen banget nyebutin namanya, biar seru, tapi tak etis sepertinya*)

“Haaahh, kamu kenal di mana?”

“Dikenalin sama temenku.”

“Kamu pernah tinggal di sana?”

“Gak, aku dikenalin di sini, sama temenku yang kuliah di sana, bareng si X ini Mbak.”

“He is my…..” (*Ga usah disebutin juga dah pada bisa nebak sepertinya pria ini siapanya saya ‘kan?*)

“Serius Mbak?”

“Iya, masakh aku boong. Aku kenal ama adeknya kok. Sama nyokabnya juga masih aku kirimin sms kalo Natal atau Paskah. Orang ampe beberapa tahun lalu, nyokabnya masih nanyain aku ke temen kuliahku kok, bilang dia pengen aku jadi…..” (*Yaaaaa, kembali diisi sendiri ya*)

“Iya Mbak anaknya baik kok.”

“Yupe, tapi badung berat.”

“Iya sih Mbak.”

“Dulu waktu dia masih di negara itu (*Sebeeeelll ga bisa sebutin juga*), tiap malem minggu bukannya pacaran ama pacarnya malah telepon aku. Adeknya malah ngasih julukan aku sama kakaknya itu emang ga pernah ada matinya. Tiap dia balik ke Indo, pasti kita jalan bareng, mau dia lagi punya pacar, mau aku lagi ada sapa kek, apalagi kalo lagi kosong, pasti kita jalan bareng. Tiap dia ada cerita apapun even dia lagi ga di Indo, pasti dia cerita ke gue, mau kata busuk, mau kata bagus. Makannya gue tau banget tuch track recordnya nih bocah dari pertama kali aku kenal dia ampe sekarang. Lah dulu dia ampe bela-belain ada uang dikit langsung buat telepon gue. Walaupun dari beberapa tahun lalu, sejak ia ketemu orang terakhirnya ini, cerita-ceritanya berkurang, kegilaannya juga berkurang jauh. Insap bener nih bocah.”

“Jangan-jangan yang dia ceritain ke aku, si rosa-rosa ini tentang kamu ya, Mbak.”

“Hahahaha, sepertinya, soalnya jaman-jamannya aku pertama kali kenal dia, memang semua temenku masih manggil aku Rosa. Makannya aku gampang nginget, ini temenku kenal aku dari mana, dari mereka manggil namaku, pake Rosa atau Ocha.”

Acara mengobrol kami berdua pun jadi panjang lebar. Tentu karena membahas satu orang ini, yang sama-sama kami kenal.

Dan sebelum kami berdua menyudahi percakapan itu, saya bertanya pada teman saya ini…

“Btw, dia cerita apa tentang aku waktu itu?”

“Dia bilang di Jakarta dia punya kekasih, dan di sana juga punya pacar. Dan kamu itu disebelin sama semua cewek yang deket sama dia, gak tau kenapa jadi pada alergi denger nama kamu Mbak. Terus kalo dia lagi bete ama pacarnya, dia nyebut-nyebut kamu Mbak, biar berantem sekalian.”

“Emang, sialan tuch anak, dia cerita juga ke aku. You name it deh ceweknya dia, ga ada yang ga bete sama gue, padahal cewe-cewenya ini banyak yang belom pernah liat mukenya gue pun. Dia pernah telepon aku, trus aku tanya pacarnya mana, terus dia jawab, nih lagi di sampingku, tapi dia lagi bete, jadinya aku telepon kamu aja ‘Cha. Tapi aku sih ketawa-tawa pasrah ajah. Berarti bener, yang dia ceritain tentang rosa-rosa itu ke kamu, ya aku. Aku juga pernah jadiin dia tumbal kok, dan dia juga tahu hahahahaha.”

—-

“You know me TOO well ‘Cha, and I know you TOO well too.”

“Ya, I know.”

—-

“Woii…jadi kangen cerita-cerita ama elo nih. But you have your own life now. Good luck and my prayers always with you dear…and thanks for this endless friendship we have, though our love journey ended long-long-long time ago.”

“Bentar-bentar, dulu elo bilang gue kekasih loe? Pantteeesssaaaannn gue di betein. Wakakakakak.”

Tags:

Leave a Reply