Untuk Kamu..Iya Untuk Kamu…

Hai, apa kabar? Kamu pasti kaget, kenapa tiba-tiba aku kirimin kamu ini. Terus terang tiba-tiba aku keinget ini semua, dan semua kejadian yang pernah kita alami muncul di otakku.

Lucu aja kalo inget gimana pertama kalinya kamu nawarin untuk genggam tanganku, waktu kamu tau aku lagi kedinginan karena AC. Dan tawaran itu aku terima dengan rasa deg-deg-an gak karuan.

Banyak banget ya cerita yang kita alami. Lucu, sedih, norakh, rame, segala macem deh. Apalagi waktu itu, waktu di rumah kamu, saat kamu cium aku di depan temen-temen kita. Mereka sok gak liat lagi. Sumpah lucu banget, norakh tepatnya, kita berdua bener-bener gak peduli sama mereka, atau emang goblog nganggep mereka gak liat kita, hahahahaha.

Aku kangen saat kita berdua gak bareng-bareng. Saat kamu sibuk dengan segala urusanmu itu. Saat aku juga akhirnya terpaksa sibuk sendiri. Saat berhari-hari kamu gak ada berita ke aku. Marah siy marah, tapi kenapa aku gak pernah bisa benci kamu ya? Huh, nyebelin. Walaupun ada saat-saatnya kita sering banget bareng, tapi ya itu, kalo kamu lagi kumatnya, tau-tau pergi aja suka-suka, dan balik suka-suka.

Bingung, sumpah aku bingung banget, aku ini pacar kamu bukan ya? Dengan perlakuan kamu ke aku seperti itu, tapi aku tetap bukan siapa-siapa kamu. Sedikit protes, tapi tetap kamu gak peduli. Ternyata dari ketidakpedulian kamu itu, kamu mikirin hal yang juga aku pikirin. Kalau kamu sayang aku, bahkan kamu bilang you love me. Sumpah, aku seneng gak karuan. Tapi kok tetep ya kamu gak minta aku jadi pacar kamu.

Aku cuma bisa nunggu waktu itu. Kesel, tapi mau gimana lagi. Aku bener-bener cuma nunggu. Dan ternyata penantianku gak sia-sia, akhirnya kamu bilang lagi kamu bener-bener sayang aku, you love me dan minta aku jadi pacar kamu. Seneng, seneng sumpah seneng, dan gak tau mesti bilang apa. Eh, inget deh waktu itu aku bilang apa, “Ntar elo ninggal-ninggal gue terus, gak pernah ada waktu untuk gue.”

Terus inget gak waktu itu kamu jawab apa? “Gak, aku bakal sempetin ngasih waktu buat kamu kok.”

Dan akhirnya aku mengiyakan ajakan kamu, untuk jadi pacar kamu. Jadi seseorang yang spesial buat kamu. Itu kado akhir tahun terindah buat aku. Kamu udah nutup tahun itu dengan sempurna untuk aku. Ma kasih ya.

Iiiihhh jadi merinding, kalo inget ciuman kamu waktu itu.

Dari aku,

Yang lagi ketawa-tawa karena inget ini semua…

Tags:

Leave a Reply